Liburan: Medan-Berastagi-Danau Toba-Makassar

Desember kemaren saya ditengokin Mama, Papa, Dek Indah, dan Arsya, ponakan saya. Mereka habis kondangan sodara saya di Jakarta, trus sekalian ngabisin cuti tahunan, liburan deh ke Medan. Ndilalahnya (halah ndilalah ki boso Indonesiane opo yas?) saya yang udah hampir setaun disini juga belom pernah pekesyen kemana-mana, jadilah sekalian liburan keluarga minus the menantus dan Dimas, adek bungsu saya. Sabar ya para lelaki, kalian kan tugasnya nyari duit, kami-kami para perempuan ini tugasnya ngabisin duit. Pembagian tugas yang adil, bukan? *dikeplak*.

Pesawat mereka dari Jakarta mendarat di Polonia jam 12. Saya berangkat dari Tanjungbalai jam 7 pagi, biar pas nyampe Medan jam 12. Eternyata delay aja gitu. Baru mendarat jam 1 siang. Keluar dari bandara udah pada BT aja. Ngomel-ngomel karna bandaranya sempit, panas, porternya menguasai trolley, gak ada tempat duduk buat nunggu bagasi. Hehe, keluhan saya juga tuh waktu pertama kali mendarat di Polonia. Jujur aja kaget liat Polonia. Bandaranya lebih jelek daripada Makassar jaman belom direnovasi. Kecil, sumpek, dan porter menguasai trolley. Pas suami saya protes ke pengelola bandara masalah trolley in, mereka jawabnya cuma: “ya maklum pak, mereka kan juga cari makan”. Lha mbok pikir aku mrene yo ora golek pangan po?

Emaap jadi ngelantur.

Nah karna udah jam 1, mereka kan kelaperan tuh. Dan dengan sangat bersemangat, kami lunch ke……..KFC. *terdengar suara “huuuuuu” dari para pembaca*. Oke oke, pembelaan saya adalah: kami udah sangat kelaperan dan pengen yang cepet dan gak sehat aja. Lagipula, menurut lidah saya, masakan Medan itu….over spicy ya. Agak gak cocok sama lidah dan perut kami.

Habis makan, pada pengen liat Istana Maimun. Saya juga baru pertama kali ini sih kesana, padahal tiap ke Medan nginepnya selalu di hotel-hotel seputaran Maimun itu. Cuman ya gak tertarik aja. Ruangan yang dibuka untuk umum cuman dikit, di dalem ada singgasana gitu, ada toko souvenir, trus kalo masuk istana sendalnya musti dicopot. Ada entry pass-nya sih, tapi saya lupa berapa. Kayaknya sih 5000 per orang, Image

Habis dari Maimun, salah Asar dulu di Mesjid Raya Medan.Image

Dari Mesjid Raya kita langsung ke Berastagi. Sekitar 2 jam perjalanan dari Medan. Berstagi ini daerah dingin, jadi kayak Puncak deh kalo di Jakarta. Terletak di kaki Gunung Sibayak dan Sinabung. Saya udah booking Hotel Grand Mutiara. Dari review di internet sih bagus- bagus. Dan emang bener bagus hotelnya. Kamarnya luas, kamar mandinya juga luas, lengkap ada bath tub dan shower. Sayangnya, air panas cuman tersedia mulai jam 6 pagi sampe jam 8 pagi, dan jam 5 sore-8 malem. Gak pake AC. Gak perlu juga sih, dingiiiiiin banget ngalahin dinginnya AC. Kami dapet kamar yang ngadep ke Gunung Sibayak. Jadi view dari kamar tuh bagus.Image

Jangan coba-coba berenang di situ, aernya kayak es.

Sayangnya, sarapan di hotel ini gak enak. di bawah standar. Yah itu aja sih minusnya.

Okeh lanjut.

Check out dari hotel jam 10, setelah gadget-gadget dan kamera terisi penuh baterenya. Tujuan selanjutnya: Bukit Gundaling. Ini kalo di Makassar kayak di Malino yang di kawasan hutan pinusnya itu lho. Ada kudanya, trus letaknya di atas kota Berastagi, jadi kita bisa liat Berastagi dari bukit ini. Deket kok, cuman 20 menit dari hotel kami.

Tujuan berikutnya: Taman Simalem Resort. Ini atas rekomendasi dari temen kantornya Mas Wahyu. Jadi katanya kita bisa liat Danau Toba dari tempat ini. Kira-kira 2 jam perjalanan dari Berastagi. Mereka juga ada websitenya kok, sila googling ya. Tiket masuknya dihitung per mobil. Kalo kayak mobil keluarga gitu Rp. 200ribu. Agak mahal emang. Tapi gak nyesel. Baguuuuuuuuus banget. Sayangnya waktu itu ujan jadi kami agak repot gak bisa poto2 di spot yang bagus. Image

Belakang saya itu udah Danau Toba. Tapi dari tempat ini ke Danau Toba-nya masih 3 jam lagi. Jadi kebayang kan luasnya Danau Toba tu kayak apa.

Image

Ini Nala lagi bobo, ketutupan dompet.

Potonya dikit amat yak, abisnya pas ujan deres, jadi gelaaaap banget, mana udah mulai kabut lagi. Lanjut lah kami ke Danau Toba, Parapat.

Udah booking kamar di Danau Toba International Cottage, karna dari review sih ini yang paling mending. Nyampe Parapat udah hampir Magrib. Kami pesen kamar yang Family, jadi luas. Sayangnya, jalan masuk ke cottagenya itu agak gelap,lampu kamarnya pun temaram. Nala malah sempet mogok gak mau masuk kamar. Beda banget soalnya sama Grand Mutiara. Kamarnya, yaaaah gitu deh. Hotelnya udah tua kayaknya. Bath tubnya bocor, aer panasnya gak panas, gak disediain sendal kamar pula. Tapi lokasi hotel ini strategis banget. Dekeeet banget sama dermaga penyebrangan kapal menuju Pulau Samosir.

Image

Ada 2 cara kalo mau nyebrang dan berwisata di Samosir ini. Pertama, nyarter kapal kayak di background poto itu. 1 kapal tarifnya 500ribu, bisa keliling ke 3 pulau (again, saya lupa nama 2 pulau yang laen, ingetnya cuman Samosir, beginilah kalo kelamaan gak ngeblog). Naiknya dari dermaga hotel ini. Kedua, naik perahu umum, tarifnya 5000 per orang. Dermaganya gak di hotel, keluar hotel nyebrang dikit udah nyampe. Perahu umum ini cuman ke Tomok, Samosir doang, gak ke pulau lain. Kami sih karna waktu dan duit terbatas, jadi cuman naik perahu umum itu. Jadwal berangkatnya sejam sekali. Di Samosir ada apa? Ada makam raja. Dan ada toko souvenir banyaaaaaaaak banget. Selain itu sih gak ada yang istimewa.

Udah puas belanja, nyari makan siang di sekitaran Parapat. Jangan kuatir kalo makan di Parapat, banyak kok warung makan dan restoran halal. Cuman ya gitu, pedesnya gak nahan.

Jam 2 lebih balik ke Tanjungbalai, nyampe Tanjungbalai pas magrib. Papa sama adek dan Arsya cuman nginep semalem, besoknya udah berangkat lagi. Papa balik ke Makassar, adek dan arsya balik ke rumah mertuanya di Ciledug. Mama,saya,dan nala tanggal 25-nya bareng-bareng berangkat ke Makassar. Dan liburan saya di Makassar kemaren pun sampe sebulan.Puas-puasin makan enak dan gak pedessssss selama di Makassar.

 

Jadi itulah kenapa saya 3 bulan gak ngeblog, asik liburan cyin. (halah liburannya cuman sebulan kok dijadiin alesan gak ngeblog)

 

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s