Bengkulu, Kelebihan dan Kekurangannya

Bulan ini gak kerasa udah 6 bulan kami hidup di Bengkulu. Beneran gak kerasa deh, beda banget sama di Tanjungbalai dulu. Seminggu aja rasanya lama banget. Jujur aja kami lebih betah di sini. Selain karena kulinernya lebih variatif (dasar gembul), lebih banyak tempat yang bisa kami kunjungi saat wiken. Lebih dekat pula ke bandara.

Dulu kalo dari Tanjungbalai mo ke bandara mesti jalan darat dulu 5jam, sekarang sih cuman 30 menit udah nyampe.
Dulu kalo mo makan KFC mesti nunggu mas WW dines dulu ke Medan, sekarang cuman 500an meter dari rumah dinas udah ada gerai KFC.
Dulu di Tanjungbalai gak bisa nonton film karena gak ada bioskop, sekarang sih bioskop cuman sekilo jaraknya dari rumah.
Dulu di Tanjungbalai tiap hari ngerasain matilampu berjamjam dan berkalikali dalam sehari, sekarang di Bengkulu jaraaaaaang banget mati lampu. Kalopun mati paling lama 2 jam. Itu juga sebulan sekali. Untuk yg sudah pernah ngerasain pelayanan PLN Sumut, ini sih gak ada apaapanya. 

Trus kurangnya apa?

Yang paling kerasa saat pertama kali pindah kesini: biaya hidup dan akses angkutan umumnya. Kalo biaya hidup sih jauh ya dibandingkan Tanjungbalai, disini sih lebih mahal. Namanya juga ibukota propinsi.
Nah angkutan umumnya ini lho. Di Tanjungbalai dan Jakarta dulu saya terbiasa kemanamana sendiri gak mesti nungguin Mas WW. Naik becak motor, bajaj, metromini, busway, bahkan Patas AC bareng Nala. Naaah Bengkulu ini angkutan umumnya cuman ada angkot, gak ada ojek atau becak. Taksi pun cuman ada beberapa, itupun katanya gak pake argo.

Trus masalahnya apa, Yas? Kan ada angkot?

Nah itu dia, angkotnya ini gak punya trayek. Dia menyerahkan trayek sepenuhnya pada kemauan penumpang. Your wish is my command, gitu mungkin mottonya. Sounds good? No.
Bayanginnya gini deh. Rumah kita di Pasar Rebo, tujuannya mo ke Kramatjati. Sebenernya kan tinggal lurus aja ya, tapi karena ada penumpang yang tujuannya ke Cipayung dan Taman Mini, angkotnya jalan ke Cipayung dulu, muter ke TMII, baru keluar lewat pertigaan HIK dan nembus Kramatjati. Lambreta cyin. Keburu beser kitanya.
Jadi ya sekarang kalo mau kemanamana mesti nunggu pak suami libur wiken dulu. Kadangkadang gemesss, tapi ya gimana. Kayaknya emang udah butuh angkutan pribadi kedua ini. *lirik suami penuh arti*

Papa

Papa saya, 63 tahun.
Sebulan lalu jatuh kepleset tangga saat mo ganti bohlam.
Udah operasi tumit untuk pasang pen, dan hari ini mulai ngajar lagi meskipun masih harus pake kursi roda dan celana pendek.
Allah nyurus istirahat kayaknya karena selama ini terbang mulu kemanamana.

Sehatsehat, papa.

View on Path

Meninggalkan dan Ditinggalkan

2 kali pindahan, saya selalu dalam posisi meninggalkan. Sedih sih tetep sedih, tapi kayaknya sedihnya itu ketutup sama rempongnya packing, pilah pilih barang yg ditinggal dan dibawa, pergelutan sama debu dan kardus, milihmilih ekspedisi dan truk, bikin budget untuk tiket, dan memastikan dapet rumah dinas di tempat tujuan.

Hari ini saya tukeran peran. Lagi ngambil posisi ditinggalkan. Tetangga terdekat kami, yang baru kenal 3 bulan tapi udah jadi kayak keluarga sendiri dapet mutasi ke Jakarta. Gak enak banget rasanya. Seminggu ini udah sedih mulu saya. Baru di tempat sekarang saya punya temen, eh ternyata cuman bisa barengbareng bentar banget.

Permisi ah, mo ambil jatah sedih dulu.