During this 2.5 years

Hi, blog. Been a while since the last time we talked.

I mean, I talked.

I mean, I wrote.

Whatever, Tyas.

 

Jadi, terakhir ngabsen ke blog ini tuh Juni 2015, 2tahun 7 bulan yang lalu. Sebenernya sih masih sering ngecek2 stats dan comment yang pending (halaaah kayak banyak ajaaaaa yasss). Tapi buat nulis lagi kok moodnya nyemplung ke dasar Danau Dendam Tak Sudah. Belom pada tau kan Danau Dendam itu dimana? Sini sini, nanti saya anterin. Tapi bawain J.Co dan Egg Chicken Rollnya Hokben ya? Kalo bisa sekalian sama Pangsit Gorengnya Bakmie GM.

 

And yes, kami masih di Bengkulu. Hitungannya udah 3 tahun 5 bulan. SKnya dulu itu per tanggal 19 Agustus 2014. Suatu anomali karena biasanya stay di satu tempat itu minimal 2 tahun dan maksimal 3 tahun. Yah positive thinking aja kalo kami masih dibutuhkan oleh masyarakat Bengkulu (siape eluuuuuuuuu). Lagian sebenernya enak sih hidup di Bengkulu ini. Kemanamana deket, gak pake macet, mo mantai tinggal cussss 5 menit nyampe, dapet rumah dinas juga yang tengah kota banget dan tetangganya baik-baik (oh kecuali 1 orang sih, biang kerok massal itu mah).

 

Gak enaknya apa?

Fasilitas kesehatan dan ketersediaan barang yang masih terbatas. Flashbackย  ke setahun lalu. Mas WW kena DBD, opname di RS swasta di Bengkulu sini. Awal terdiagnosa itu karena demam tinggi kemudian tes darah dan trombositnya merosot ke 80.000. Saya langsung ambil opsi untuk tes NS1, hasilnya positif. Sampe hari ke-7, trombositnya teruuuusss merosot sampe ke 22.000. Tadinya masih berusaha tenang karena mikirnya kami ada di ibukota provinsi yang pasti ada dooong transfusi trombositnya. Ternyata gak ada, sodarasodara. Begitu tau kalo gak ada, saya langsung panik cari info rujukan ke Jakarta. Dokternya masih berkeras mau ngerujuk aja ke RSUD di Bengkulu sini. Laaah gunanya apa maliiih, gak ada fasilitas transfusi trombositnya jugak kan. Akhirnya pihak RS melepaskan dengan syarat harus membawa suster untuk menemani ke Jakarta. Mereka cuma bertanya RS mana yang menjadi rujukan kami, kemudian mengeluarkan surat rujukan dan selebihnya semuanya kami yang mengurus. Believe me, dengan kondisi panik dan masih punya 2 anak bocah, gak gampang untuk ngurus surat layak terbang dari KKP bandara, kemudian mengurus lagi ke maskapai, sambil bolak balik telepon kemanamana. Alhamdulillahnya banyak orang baik di sekeliling kami. Saya berangkat itu udah gak tau isi koper kami apa aja, temanteman disinilah yang bantuin packing. Surat dari KKP juga diurus pihak kantor, kami diantar pula ramerame sampe ke bandara, udah kayak mau pindahan aja. Mas WW pake kursi roda, didorong sama suster, saya nggendong dek ara, kakang jalan sendiri dan alhamdulillahnya saat itu ada mama saya yang dateng khusus untuk bantuin kami. Dramanya masih berlanjut dong, pihak Lion (and why on earth we choose to fly with this airline on an emergency situation, I don’t know) gak memperbolehkan infus dipasang saat kami terbang. Lah begimana ceritanyaaaa, apa gunanya dong itu segala macam surat layak terbang kalo pihak maskapai gak mengijinkan. Salah seorang teman menghubungkan kami dengan pilotnya langsung, dan pilotnya mengijinkan. Tapi infus sudah terlanjur dicopot. Ya sudahlah.

Sampai ke RS Hermina Depok, kami baru tahu kalo ternyata prosedur merujuk pasien itu bukan urusan antara pasien dengan RS rujukan, tapi antara RS yang merujuk dengan RS tujuan rujukannya. Pihak Hermina juga heran kenapa RS Bengkuluย  berani melepas pasien sendirian tanpa ada kepastian dari RS rujukan. Padahal kondisi saat itu RS Hermina full, IGDnya pun penuh sesak. Saya nanya kamar yang kosong juga gak ada. Akhirnya saya telepon lagi ke RS Bunda Margonda, alhamdulillah mereka lagi gak penuh dan juga bisa transfusi trombosit kalaukalau kami membutuhkan.

Long story short, kami ke Bunda Margonda. Sampe sana langsung tes trombosit lagi dan semakin merosot ke angka 15.000 dari angka normal minimal 150.000. Trombositnya mas WW tinggal 10% dari jumlah normal. Dokter jaga langsung menelepon internist untuk kemudian memerintahkan scan abdomen+thorax untuk memastikan gak ada pendarahan. Mas WW pun harus dirawat di ruang HCU biar lebih kepantau. Alhamdulillahnya lagi, waktu itu kakak ipar saya juga terbang dari Jogja, jadi malam itu saya bisa pulang dan istirahat di rumah. Beliau yang menggantikan saya menjaga mas WW di RS. Saya rasanya udah mau pingsan. Belom (eh bukan belom sih, emang gak bisa) makan sejak pagi, capek banget karena ngurusin macemmacem sambil gendong dek ara yang sama sekali gak mau lepas dari gendongan saya.

Besok paginya, trombosit mulai naik ke 41.000. Alhamdulillah, kemajuan tapi masih harus waspada. Ptechy-nya (bintik-bintik merah) masih tersebar ke seluruh badan, tapi wajah Mas WW udah tampak lebih segar. Siang dites lagi naik lagi ke 73.000, alhamdulillah, gak perlu transfusi trombosit.

Malamnya udah boleh pindah ke kamar perawatan, dan besoknya udah boleh pulang untuk kemudian kontrol 3 hari ke depan.

Ah kalo inget itu lagi langsung merinding sebadan-badan. Semoga ini pengalaman pertama dan terakhir ya Allah, paringi kami semua kesehatan, aamiin.

 

Write you later, duty calls ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Selamat 6 bulan, anak soleh! ๐Ÿ˜š ๐Ÿ˜š ๐Ÿ˜š

View on Path

Bengkulu, Kelebihan dan Kekurangannya

Bulan ini gak kerasa udah 6 bulan kami hidup di Bengkulu. Beneran gak kerasa deh, beda banget sama di Tanjungbalai dulu. Seminggu aja rasanya lama banget. Jujur aja kami lebih betah di sini. Selain karena kulinernya lebih variatif (dasar gembul), lebih banyak tempat yang bisa kami kunjungi saat wiken. Lebih dekat pula ke bandara.

Dulu kalo dari Tanjungbalai mo ke bandara mesti jalan darat dulu 5jam, sekarang sih cuman 30 menit udah nyampe.
Dulu kalo mo makan KFC mesti nunggu mas WW dines dulu ke Medan, sekarang cuman 500an meter dari rumah dinas udah ada gerai KFC.
Dulu di Tanjungbalai gak bisa nonton film karena gak ada bioskop, sekarang sih bioskop cuman sekilo jaraknya dari rumah.
Dulu di Tanjungbalai tiap hari ngerasain matilampu berjamjam dan berkalikali dalam sehari, sekarang di Bengkulu jaraaaaaang banget mati lampu. Kalopun mati paling lama 2 jam. Itu juga sebulan sekali. Untuk yg sudah pernah ngerasain pelayanan PLN Sumut, ini sih gak ada apaapanya. 

Trus kurangnya apa?

Yang paling kerasa saat pertama kali pindah kesini: biaya hidup dan akses angkutan umumnya. Kalo biaya hidup sih jauh ya dibandingkan Tanjungbalai, disini sih lebih mahal. Namanya juga ibukota propinsi.
Nah angkutan umumnya ini lho. Di Tanjungbalai dan Jakarta dulu saya terbiasa kemanamana sendiri gak mesti nungguin Mas WW. Naik becak motor, bajaj, metromini, busway, bahkan Patas AC bareng Nala. Naaah Bengkulu ini angkutan umumnya cuman ada angkot, gak ada ojek atau becak. Taksi pun cuman ada beberapa, itupun katanya gak pake argo.

Trus masalahnya apa, Yas? Kan ada angkot?

Nah itu dia, angkotnya ini gak punya trayek. Dia menyerahkan trayek sepenuhnya pada kemauan penumpang. Your wish is my command, gitu mungkin mottonya. Sounds good? No.
Bayanginnya gini deh. Rumah kita di Pasar Rebo, tujuannya mo ke Kramatjati. Sebenernya kan tinggal lurus aja ya, tapi karena ada penumpang yang tujuannya ke Cipayung dan Taman Mini, angkotnya jalan ke Cipayung dulu, muter ke TMII, baru keluar lewat pertigaan HIK dan nembus Kramatjati. Lambreta cyin. Keburu beser kitanya.
Jadi ya sekarang kalo mau kemanamana mesti nunggu pak suami libur wiken dulu. Kadangkadang gemesss, tapi ya gimana. Kayaknya emang udah butuh angkutan pribadi kedua ini. *lirik suami penuh arti*

Papa

Papa saya, 63 tahun.
Sebulan lalu jatuh kepleset tangga saat mo ganti bohlam.
Udah operasi tumit untuk pasang pen, dan hari ini mulai ngajar lagi meskipun masih harus pake kursi roda dan celana pendek.
Allah nyurus istirahat kayaknya karena selama ini terbang mulu kemanamana.

Sehatsehat, papa.

View on Path