UMI, tiap taun kok bikin onar sih….

Gue nulis ini lagi geram banget. Ini beritanya.


 


From: Forum-Pembaca-Kompas@yahoogroups.com on behalf of TRIYATNI
Sent: Tue 4/24/2007 10:28 PM
To: unhas-net@…; Forum-Pembaca-Kompas@yahoogroups.com;
perspektif@yahoogroups.com
Subject: [Forum-Pembaca-KOMPAS] PERGURUAN TINGGI YANG SADIS DAN BRUTAL



Tadi pagi Selasa 24 April 2007, Prof Mappadjantji dosen FMIPPA Universitas
Hasanuddin yang sedang dirawat di ICCU RSU Wahidin Makassar karena serangan
jantung, menjalankan kewajiban sebagai anak yang harus melayat mertuanya Prof.
Syamsi Lili yang jenasahnya disemayamkan di Jl Kartini. Prof MA izin keluar ICCU
dilengkapi dengan botol infus dan diantar oleh seorang suster.

Dalam perjalanan kembali ke RSU Wahidin sepulang melayat, kendaraan mereka yang
melintas di jalan Urip Sumoharjo dilarang lewat oleh mahasiswa Universitas
Muslim Indonesia yang sedang demo. Walaupun Prof MA sudah memperlihatkan
kondisinya yang darurat lengkap dengan selang infus dan seorang suster yang
mendampingi, mereka tetap tidak diizinkan lewat.

Putri Prof MA, Vita yang menyetir kendaraan mengikuti keinginan mahasiswa untuk
masuk ke jalur angkutan kota pete-pete. Di mulut pintu keluar, jalan mereka
ditutup dan diwajibkan memutar haluan kembali ke kota. Melihat kondisi tersebut,
putra Prof MA, Bayu memindahkan kayu penghalang agar bisa lewat karena ayahnya
harus sesegera mungkin masuk ICCU kembali. Bayu kemudian dikeroyok hingga babak
belur oleh mahasiswa UMI, bahkan ketika sudah masuk ke mobil, Bayu ditarik
kakinya dipaksa turun untuk dihajar lagi. Melihat putranya babak belur, Prof MA
melupakan kondisinya penyakitnya, dan bergegas menolong anaknya dengan melawan
para mahasiswa yang brutal ini. Para mahasiswa tidak lagi mempedulikan bahwa
Prof MA adalah pasien emergency, beramai-ramai menyerang termasuk menarik
kacamata yang dipakai. Mahasiswa UMI berhenti menyerang ketika Prof MA berhasil
menangkap salah satu pimpinan mahasiswa.

Kejadian yang dialami Prof MA adalah satu dari sekian banyak kejadian yang
dialami pasien-pasien dengan ambulans yang membutuhkan pertolongan darurat
menuju RSU Wahidin diantara jadwal demo UMI yang tiada henti. Begitu banyaknya,
sehingga membuat kita bosan untuk membicarakan perilaku yang sangat tidak
manusiawi ini. Inikah perguruan tinggi yang menyebut dirinya Muslim, yang tidak
punya kepedulian terhadap orang yang sakit parah. Tidak pernah ada perhatian
apalagi rasa bersalah atau menyesal dari institusi mereka, bahkan dari polisi
yang selalu ketakutan tidak berani membela kepentingan orang yang nyawanya
berkejaran dengan waktu.-

wass,
Triyatni


Prof. Mappadjantji itu tetangga gue, cuman beda beberapa rumah. Dan gue tau banget kalo anaknya, Vita, mahasiswa Psikologi UNPAD Bandung sengaja pulang karna bapaknya dah beberapa ari dirawat di ICCU.


Dan Bayu itu….aduh….anak baek2 banget…ga kebayang dipukulin rame2 gitu..


 


FYI, UMI kemaren demo untuk memperingati peristiwa AMARAH, terbunuhnya 3 mahasiswa mereka taun 96. Gue jadi inget lagi jaman itu, gak ada kendaraan yang boleh lewat di depan kampus mereka. Padahal kampus mereka tempatnya di jalan protokol, mao ga mao tiap pergi-pulang sekolah y harus lewat situ.


Daaaaan…pas kejadian itu, tiap hari gue jalan kaki sampe rmah. SMP gue di SMP 2, deket Lapangan Karebosi, dan rumah gue 10 km jaohnya dari situ.


Huh, 11 taun yang lalu bikin capek smua orang, skrg bikin orang2 se-Makassar harus tanggung malu liat kelakuan mereka….

25 thoughts on “UMI, tiap taun kok bikin onar sih….

  1. :p hehehe.. biarin ajah tyaz… namanya juga anak2…

    tapi, untuk dicermati bahwa anak2 adalah refleksi langsung dari orang tuanya. yang secara tidak langsung mengatakan bahwa, neh lo orang tua gw seperti ini. jadi sebelum menyalahkan anak2, salahkan… orang tuanya. ga menutup kemungkinan guru2 mereka.

    jadi siapa yang patut disalahkan??? jangan cari sapa yang benar sapa yang salah, tapi coba untuk melihat diri sendiri, instrospeksi diri kata orang bijak bilang.

  2. sabar tyaz.. sabar.. toh kalo ga butuh simpati bisa pake kartu as yang aga murahan…
    eniwe.. kadang dalam kehidupan.. mengalah bukan berarti kalah.. tertindas bukan berarti terjajah tapi proses untuk menjadi yang terhebat.. halah… bahasa gw kenapa seh??

  3. anak2 jenggotan, huh.

    gue juga mikir gitu kok mam, harusnya ada sanksi akademik yang keras untuk setiap kelakuan anarkis mereka. Temen gue dlu juga pernah dipukulin sama mereka. Mobil gue dulu juga pernah dihadang rame2, ga boleh lewat padahal gue harus dengan segera nganter surat untuk permohonan KKN.

    *nyirem aer dingin ke kepala*

  4. waduh.. jeng dede.. ikut2an panas.. heheh.. kepala boleh panas, tapi senyum harus tetap mengembang di bibir deh.. biar tetep kliatan manis.. well eniwe.. pagi2 geneh enaknya minum susu, makan pisang goreng sambil berpikir.. apa yang bisa gw lakuin untuk bikin negara ini lebih baik..

  5. haree geneh masih pake clurit??

    mbok ya pake ak-47… hahahaha atau pake revolver
    set dah kenapa gw jadi provokator yach??

    tyaz yang cakep.. duh.. sayang… emosinya diturunin dunk.. masih terlalu pagi untuk emosi…
    temen bijak gw bilang.. damai itu indah.. hilangkan kemarahan demi terciptanya indonesia yang damai..

    *siapin aer kembang buat mandiin tyaz

  6. Ah mahasiswa yang kritis itu… maaf, TAI KUCING loe pada… Begitu udah kerja, dapat jabatan, lupa semua kok. Coba sebutin mahasiswa yang begitu jadi pejabat, masih peduli ama rakyat kecil. Sori esmosi, tapi emg kenyataannya gitu kan…

  7. namanya juga manusia, tempat salah dan dosa. jadi maapin ajah mereka, toh lebih baik memberi maap dari pada meminta maaph..

    emosi boleh emosi.. tapi harus dipikir masak2 karena jika emosi dilawan dengan emosi kaga bakal ada penyelesaiannya. Indonesia udah terpuruk. marilah sama2 berpegangan tangan, bahu membahu membangun indonesia baru. menuju masyarakat yang benar adil makmur dan sejahtera.

    *lagi kesambit sama seseorang yang bijaksana

  8. hmmm… gak komentar deh. soalnya dulu demo nutup jalan dibolehin aja sih ya kebablasan kan sekarang. tapi itu gambaran dunia pendidikan jaman sekarang kali ya… pelajaran budi pekerti ngga diajarin lagi.

  9. vita itu dulu temen kost gw huhuuu… aduh thx to tyas, gw jadi tau berita ini.. tapi kemaren pas gw telpon dia bilang alhamdulillah bapaknya udah gak di RS lagi.. tapi emang mahasiswa UMI itu bisanya cuma berantem berantem dan berantemm.. sarkas deh pokoknya.. huhuu…

  10. wah sempet sekost ya? vita itu temen adek gue yang bungsu ki, dia sama adeknya (Bayu) bela2in pulang dari Bandung buat nengok bapaknya, tapi malah dapet perlakuan kayak gitu. Bapaknya Vita emang udah sehat kok, alhamdulillah….

  11. hahaha lucuuu….
    smua hnya bsa hambur air mulutt….
    hnya bsa komntri kkurangan orang…, urus dri msing-2..

    mdhan-2 sja ada saudra kliann yng matiii… krna kbiadapan aparat…

    by. anak UMI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s