Usulan untuk Universitas Muhammadiyah Makassar

Pak Rektor (UMM?) YTH:

Saya pengen usul untuk Bapak, mungkin usulan ini juga bisa Bapak sampekan pada kolega Bapak, Rektor UMI dan Rektor2 Universitas laen yang sering bikin rusuh jalan. Kalo bisa ni Pak, mendingan Demonstrasi itu dijadiin Mata Kuliah aja deh Pak. Angka kreditnya juga dibanyakin, yah kira2 7 SKS gitu deh Pak. Saya amat sangat yakin sekali, bakalan banyak mahasiswa Bapak yang akan memprogramkan Mata Kuliah itu.

Usulan selanjutnya, Mata Kuliah Demonstrasi itu harus dijadikan Mata Kuliah Prasyarat untuk Mata Kuliah “Menyusahkan Masyarakat dan Pengguna Jalan”. Nah kalo untuk Mata Kuliah ini cukup lah 3 SKS, karena akan ada Matkul lanjutannya.

Trus, sesudah itu adakan lagi Mata Kuliah “Menimbulkan Isu SARA di Masyarakat”. 3 SKS saya rasa cukup kok, lumayan kan dari 3 Mata Kuliah aja mahasiswa2 bapak itu bisa dapet 13 SKS, biar mereka cepet lulus gitu lho Pak, jadi bisa merasakan penderitaan kami sebagai masyarakat biasa yang sering mereka siksa.

pasti Bapak nanya kan, kenapa saya tiba2 ngasih usulan kayak gini? Karna ni Pak, 2 kali berturut2 saya kena macet mulu karna demo-nya mahasiswa2 bapak itu. Yang pertama semalem (1 Juli 2007), pas mereka demo karna katanya ada salah satu dosen mereka yang dipukulin oleh salah satu etnis tertentu. Jalan AP Pettarani yang padet itu mereka kuasain lho Pak, hebat juga ya. Nah yang kedua adalah tadi siang pas mereka merazia angkot dan mobil2 pribadi untuk mencari etnis tertentu yang dicurigai memukuli dosen mereka itu. Wah wah, kok kayaknya wewenang mereka dah lebih tinggi daripada polisi ya Pak, heran bener deh saya.

Segitu aja deh usul dan uneg2 saya. Kalo bapak ga bisa melaksanakan usulan saya tentang Mata Kuliah tambahan itu, ya mending Bapak kasih sanksi yang tegas deh buat mereka2 yang sering nyusahin itu. Saya dah capek sengsara mulu di jalan. Panas lho Pak, Bapak sih enak pake mobil AC, lha saya sekarang lebih sering naek motor, soale lebih hemat.

Hormat saya,

Pengguna Jalan Biasa Yang Sering Misuh2

 

12 thoughts on “Usulan untuk Universitas Muhammadiyah Makassar

  1. buat seseoang pengguna jalan yang sering misuh2 dan engga jelas.

    untuk memasukkan unek2 sampeyan yang juga ga jelas dan bakal merubah struktur organisasi kampus, menambah dosen baru dan mengatur jadwal baru untuk perkuliahan, dari tetek sampe bengek yang bakalan menyita waktu, pikiran dan dana.

    maka dengan ini saya mohon maaf, tidak akan menyikapi unek2 sampeyan.karena :
    1. demo itu bukan matakuliah, tapi demo adalah jeritan hati nurani mahasiswa.
    2. mahasiswa yang berdemo adalah mahasiswa yang kreatif, bukankah kita ingin masyarakat kita kreatif??
    3. demo memacetkan jalan? ya bagi2 kemacetan lah.. masa di jakarta ajah yang macet??
    4. kalo pengguna jalan yang ga jelas ngiri sama saya yang pake mobil ac? ya beli lah mobil yang ber-ac. toh mobil ini bukan mobil saya pribadi melainkan mobil instansi. lagian, kredit mobil sekarang dp-nya murah.
    5. sanksi yang tegas? uhm.. saya rasa tidak perlu karena akan lebih menimbulkan perseteruan. toh lagi mereka udah pada dewasa. biarlah Yang Maha Kuasa yang menghukumnya dengan hukuman yang setimpal.

    tertanda,
    Rektor yang super cuek.

  2. menjawab pernyataan bapak:
    1. demo itu jeritan hari nurani mahasiswa? bagaimana dgn jeritan dan peluh kami masyarakat biasa ini?
    2. nah, makanya, untuk semakin mengkreatifkan mahasiswa bapak, sebaiknya diadakan kuliah khusus untuk demo itu, Saya yakin para alumni akan dengan senang hati mengajarkan tanpa dipungut biaya. Tentu saja dengan resiko akan terjadi perkelahian lagi seperti yang selama ini amat sangat sering terjadi di kampus bapak.
    3. wah skrg bukan cuman jkt yang macet pak, mks macetnya juga dah merata kok, makanya jgn ditambahin demo lagi
    4. duh si bapak sih enak ngomong gitu…bapak kan mobilnya 4 kan? ato malah 5? kadang2 saya ngiri deh kalo pas lewat depan rumah bapak liat mobil jejer2 depan pos satpam, itu pastinya bukan mobil instansi smua kan ya?
    5. iya deh kalo gitu, moga2 sih mreka cepet dapet hidayah sebelum dimakan belatung ya pak.

  3. merespon lagi
    1. bagaimana dengan jeritan masyarakat biasa, well.. mahasiswa kebanyakan adalah anak dari orang seperti sampeyan, masyarakat biasa bukan? jadi kalo mahasiswa berdemo, hasilnya untuk masyarakat sendiri bukan??dari rakyat untuk rakyat dan oleh rakyat.. kenapa sampeyan mengeluh??

    2. saya rasa tidak perlu, karena nanti ujung2nya akan mengeluarkan duit, siapa sekarang yang mau melakukan sesuatu tidak dibayar? atau bapak yang ga jelas ini mau mendanai alumni mahasiswa yang akan mengadakan kuliah khusus untuk demo??

    3. nah, jika sampeyan tidak ingin adanya kemacetan dijalan, usulin sama pihak jasamarga atau instansi terkait untuk membuat jalan alternatif jika nantinya ada demo. usulan ini akan menimbulkan penggusuran, dan macem2. hanya untuk macet sekian menit dan itu tidak tiap hari terjadi. apa sampean mau mendanai penggusuran rumah dan urusannya yang berbelit2?

    4. ya maaf, sekedar informasi, saya tidak punya mobil, mobil yang diparkir didekat pos satpam itu adalah mobil tetangga yang tidak punya garasi.. kalau tidak percaya tanyakan sama satpam setempat.

    5. sudah mati dimakan cacing :p *nagabonar mode =))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s