Lion Air: Not Recommended Airline


Oke gue langsung ceritain kronologisnya.

Kamis jam 9 malem, seorang kolega mama dari Jember menelepon, beliau minta tolong dicarikan tiket penerbangan Makassar-Surabaya untuk tanggal 10 Agustus besok. Gue nyari ke websitenya Lion, dan dapet harga 699 ribu untuk penerbangan JT 8787 pukul 16.45. Setelah mengkonfirm ke hotline mereka di 08041778899, gue dikasih kode bayar ATM dan harus dibayar malem itu juga sebelum jam 12. Pergilah gue malem2 sendirian ke ATM BNI, dan mencet menu pembayaran. Setelah memasukkan kode bayar, keluarlah tuh harga tiket, tapi kok jadi 709ribu. Takut salah, gue nelpon lagi ke Lion, dan kata mereka memang ada biaya administrasi untuk pembayaran lewat ATM.
Keanehan pertama.

Siang ini, gue ke kantor Lion di Jl. Ahmad Yani Makassar untuk nukerin struk ATM dengan tiket, sekaligus berniat untuk men-citycheckin-kan tiket itu. Kata mbak-nya belom boleh city check in karna minimal 23 jam sebelom penerbangan, yang berarti gue harusnya check in jam 4 sore, padahal kantor mereka jam 2 udah tutup.
Keanehan nomer 2.

Setelah print outnya keluar, mbak-nya wanti-wanti kalo pemegang tiket harus berada di bandara 4 jam sebelum keberangkatan. Whaaaat? Gue yang udah siap cabut jadi duduk lagi. Katanya, kantor perwakilan Lion di bandara hanya buka sampe jam 12 siang, dan ada peraturan bahwa pemegang tiket dari struk ATM harus check in di kantor perwakilan itu. Jadi misalnya pun elo brangkat jam 11 malem, lo udah harus ada di bandara sejak jam 12 siang.
Keanehan nomer 3.

Nyampe rumah, nelpon hotline lagi. Dan penjelasan mereka berbeda banget dengan penjelasan mbak itu. Penumpang yang membayar lewat ATM dan sudah mendapat print out dari kantor Lion harus berada di bandara 2 jam sebelum keberangkatan. Ga ada istilah harus ke kantor perwakilan lagi, langsung aja nunjukin print out itu ke counter check in. Keanehan nomer 4.

Mari kita bandingkan berbagai macem keanehan itu dengan yang berlaku di Garuda Indonesia Airways.

Keanehan nomer 1. Garuda ga ada biaya administrasi sama sekali walaupun pembayaran dilakukan lewat ATM. Gue udah berkali2 beli tiket lewat ATM, dan harganya sama dengan kesepakatan awal saat lo booking tiket online. Harga tiket saat reservasi online sejuta, ya lo akan bayar sejuta di ATM. Ga pake sejutasepuluhribu rupiah.

Keanehan nomer 2. Waktu itu flight gue dari Jkt-Mks jam 20.35, dan gue city check in ke kantor Garuda Gunung Sahari jam 11 pagi sehari sebelumnya boleh-boleh aja tuh. Jadi ga harus nunggu jam 20.35 untuk bisa check in buat penerbangan besok.

Keanehan nomer 3. Di Garuda, kalo lo bawa struk ATM sehari sebelum penerbangan, mereka akan langsung menukarkan dengan tiket, dan ga harus 2 jam sebelumnya harus ada di bandara. Kecuali kalo lo baru mo nukerin tiket itu pas hari keberangkatan, nah lo emang harus nukerin struk ATM itu 2 jam sebelumnya.

Keanehan nomer 4. Yah hampir sama lah dengan nomer 3 diatas. Kalo lo dah nukerin tiket ya udah tinggal lenggang kangkung aja check in di bandara.

Gue bukan sok ngebandingin dengan Garuda yang terkenal lebih mahal tiketnya dibanding airlines laen. Tapi keadaan sekarang, harga tiket Garuda dan Lion itu udah bersaing ketat. Kadang2 malah mahalan Lion daripada Garuda. Nah daripada lo naek Lion yang pesawatnya 737-900 yang katanya pesawat-terbesar-di-dunia-tapi-kursinya-juga-ditambahin-jadi-tetep-aja-duduknya -empet2an-lagipula-ga-dapet-permen-makanan-minuman, mending lo naek Garuda yang pesawatnya Airbus A-330-superluas-dapet-permen-makanan-dan-minuman.

Sebagai gambaran, kemaren gue naek Garuda harga 900.000 Rupiah setelah sebelumnya nanya ke Lion dan mereka ngasih harga 1.015.000 Rupiah

Trus kenapa gue milihin kolega nyokap Lion? Karna Garuda ga punya  flight Mks-Surabaya.

updated: jadwal take off kemaren adalah jam 16.45. Tebak jam berapa baru berangkat?
18.05. Sejam 50 menit yang sangat menyebalkan.

7 thoughts on “Lion Air: Not Recommended Airline

  1. Hi…ikut nimbrung yah…
    Pesawat terbesar di dunia yang lagi heboh sekarang bukannya Airbus A-380?

    Trus sekarang kalo naik pesawat permen pun ga dapet yah?

    Emang airline di Indonesia ini banyak yg ga jelas gitu…
    Udah gitu standar safety-nya juga payah banget… ;-(

  2. kalo ga salah 737-900 ER itu adalah pesawat Boeing terbesar di dunia mbak, kalo ga salah lho ya.
    A-380 itu kan Airbus, pabriknya laen😀

    iya sekarang naek pesawat emang udah ga pernah dapet permen kok, kecuali Garuda dan Merpati. Beda dengan jaman dulu, udah dapet permen, krayon, maenan, duh.

  3. wah laen kali gue bikin posting tentang merpati deh ki.

    yang di tiket nulisnya take off jam 4 sore, tapi ternyata baru berangkat jam 4 sore lusa-nya.
    yang udah terbang 10 menit tiba2 ada pengumuman kerusakan mesin dan harus kembali ke bandara asal.

    dan masih banyak 'yang-yang' laennya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s