pijet haji naim, cilandak


Kelanjutan dari usaha untuk sembuh dari sakit punggung yang sangat menyiksa dan ga sembuh-sembuh (dan sudah didiagnosa HNP dan ginjal) padahal udah ke 6 dokter berbeda, saya dan suami mulai mencari informasi penyembuhan alternatif. Dapet info dari temen kantor kalo di daerah Cilandak ada tempat pijet terkenal se-Jakarta. Hari ini kebetulan ada kondangan di daerah Ciracas, sekalian lah pulangnya lewat CIlandak dulu nyobain pijet di sana.

Tempatnya nyempil di daerah Komplek MPR Cilandak, kalo dari arah Lebak Bulus, setelah Citos belok kiri di pertigaan ke arah Prapanca, setelah bengkel belok kiri, trus pertigaan wartel belok kanan, tempatnya di sebelah kanan jalan. Di situ yang praktek anaknya Haji Naim yang cewek, namanya Haji Nazroh. FYI, Haji Naim-nya katanya udah meninggal, nah yang nerusin usaha pijet ini 3 orang anaknya, tempatnya juga deket2an di daerah Cilandak situ.

Di tempat Haji Nazroh ini terapisnya cewek semua, makanya saya milih ke situ. Setelah daftar, kami duduk nunggu giliran. Hati mulai kebat kebit tiap denger pasiennya yang teriak-teriak pas diterapi, ada yang sampe nangis-nangis, duh…gimana kalo pas giliran saya…Sempet terpikir untuk batal, tapi sayang juga udah jauh2 kesini.

Ketika tiba giliran dipanggil, si terapisnya nanya sakit apa, sakitnya gimana, trus riwayatnya pernah jatuh apa ga. Baru pertama dipijet aja saya langsung teriak, suami sampe harus datang buat nenangin dan meluk, dan saya cuman bisa nangis-nangis sampe kehabisan tenaga. Sakiiiiiiiiiiiiiiiiit banget, bener-bener udah setengah sadar nahan sakit. Setelah itu dikasih daftar makanan yang harus dipantang. Makin lemes lagi liat daftar itu, lha favorit semua…nanti harus makan apa dong. Ini daftar makanan yang ga boleh dimakan selama pengobatan:
1. Pisang
2. Duren
3. Nanas
4. Ikan bandeng dan tongkol
5. Indomie
6. Kambing
7. Ayam
8. Telor asin
9. Sayur nangka
10. Udang
11. Babi (ini sih ga usah disuruh juga ga dimakan)
12. Air es dan es batu

Mampus. Selamat tinggal kesenangan.

Tapi ga papa, ini juga buat kesehatan kok, hopefully.
Well, si Haji Nazroh ini tidak menetapkan standar biaya untuk pengobatan. Se-relanya pasien aja. Kalo ngasih duit, pas salaman sama dia, kayak salam tempel gitu. Oh iya, jangan dimasukin amplop ato dibungkus kertas, langsung aja dikasih gitu.

Saya disuruh balik 5 hari lagi. Yah we’ll see apa ada kemajuan.

12 thoughts on “pijet haji naim, cilandak

  1. permisi mba..
    maaf mo nanya, saya juga di vonis HNP dan ada rencana ke Haji Naim juga..
    mo tau sekarang perkembangan sakit mba gimana ya, kalo bole tau?
    makasi sebelumnya..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s