keseharian bumil

Kalo udah lama gak nulis gitu rasanya jadi kagok ya mo nulis blog lagi. Saya sering banget niat mo nulis, tapi end up dengan hanya termenung di depan laptop untuk kemudian mengklik tanda silang di pojok kanan atas. Blogwalking pun jadi jarang banget, keasikan sama twitter dan forum urbanmama kayaknya.

How’s life? Kandungan saya alhamdulillah sehat, sekarang masuk minggu ke-15. Terakhir USG 2 minggu yang lalu, baby N (inisial nama calon bayi kami) udah 7 cm, kaki dan tangannya udah terbentuk sempurna, gerak-gerak pulak pas lagi di-USG, lucuuuuuu banget. Tapi saya belom bisa ngerasain, kata dokter biasanya pada kehamilan pertama, ibu hamil baru bisa merasakan gerakan setelah masuk minggu ke-20. Suami malah penasaran pengen banget ngerasain nendang-nendang, suka deketin kepalanya ke perut saya, lha wong saya-nya aja gak berasa gimana dia bisa ngerasain? :p

Alhamdulillah pula siklus mual-muntah-makan lagi sudah lewat sejak masuk bulan ke-3. Sekarang sudah bisa masak lagi, sudah bisa makan segala makanan, ngemil jalan terus, dan gak berasa kebauan lagi nyium aroma apapun. 2 bulan pertama itu saya gak bisa makan nasi sama sekali. Nasi putih lho ya, kalo nasi yang udah diolah, misal nasi goreng atau nasi kuning gitu sih masih bisa masuk. Yah gitu deh, jadinya makan cuman pasta, mie-miean, roti, biskuit, dan buah. Plus gak bisa masak karna tiap kali nyium aroma masakan langsung hoek-hoek heboh. Plus gak bisa bangun pagi, mata kayaknya lengket banget tiap pagi. Pokoknya habis subuh tidur lagi sampe jam 10, haha kebo. Kasian sekali suami saya 2 bulan pertama itu, tiap pagi bikin kopi sendiri trus kalo makan beli mulu, hehe.

Proses nyari dokter kandungan pun agak lama waktu itu. Setelah 2x testpack positif, kami mulai mengitung umur kehamilan. Dan setelah browsing di internet, ternyata waktu yang paling tepat untuk memeriksakan kandungan adalah setelah usia kandungan 6 minggu, dihitung dari Hari Pertama Haid Terakhir. Mulailah kami browsing lagi nyari dokter kandungan yang oke dan komunikatif di daerah Jakarta Pusat. Banyak sekali yang menyarankan dr. Ony Khonza,SP.OG, praktek di RSIA Tambak. Telpon lah kami kesana untuk daftar konsultasi, dan ternyata sodara-sodara, untuk konsultasi dr.Ony Khonza di RSIA Tambak itu harus reservasi telpon seminggu sebelumnya. Wow.
Gak mau nyerah, kita nyari lagi kan dr. Ony praktek dimana lagi. Weleh ternyata beliau juga praktek di RSI Cempaka Putih, which is hanya selemparan batu dari rumah. Nelpon lagi kan ke sana, mo reservasi untuk konsultasi besoknya. Kebalikan dengan RSIA Tambak, RSI Cempaka Putih itu hanya menerima reservasi untuk hari H. Jadi misalnya sang dokter prakteknya Kamis, ya udah kita nelpon buat daftarnya ya hari Kamis pagi. Pasiennya gak sebanyak di Tambak pula, jadi lebih bebas buat nanya-nanya.
dr.Ony-nya sendiri emang sangat komunikatif, saat USG beliau juga menjelaskan dengan sangat detil, juga menjawab pertanyaan dengan sabar, dan ramahnya luar biasa. Begitu kami masuk ke ruang praktek langsung disambut dengan sapaan riang: “Assalamualaikum mbak Tyas dan Bapak, apakabar? Perkenalkan saya dr.Ony” dan kemudian menjabat tangan kami dan bertanya dengan sangat simpatik dan detail. Jatuh cinta deh kita, hehe.

Well, gitu deh sebagian cerita kehamilan ini. Doain ya temen-temen semoga baby dan ibu-nya tetep sehat selama kehamilan dan setelah persalinan.

See you later, kalo saya tiba2 gak males ngeblog lagi😀

6 thoughts on “keseharian bumil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s