36 weeks, bersahabat dengan SPD

Iyah gak terasa udah masuk 36 minggu. Dikit lagi bisa ketemu sama baby N yang kayaknya udah gak sabaran banget pengen ketemu emak-bapaknya, nendangnya makin kenceeeeeeng.

Apa saja yang sudah terjadi?
Masuk minggu 35 kemaren saya sempet opname. Jam 12 malem kontraksi mulu, si suami siaga gak mau ngambil resiko, istrinya langsung dibawa ke UGD. Periksa dalam, alhamdulillah belom ada bukaan. Akhirnya disuruh opname, bedrest total, diberi suntikan cairan penguat paru-paru untuk bayinya. Penyebabnya apa kok bisa kontraksi? Karna saya kecapean banget lebaran kemaren. Jalaaaaan mulu, ke rumah sodara-sodara, muter2 Jakarta. Sehari sebelom kontraksi itu malah baru habis jalan 5 jam di PIM. Pulangnya cape, demam, batuk-pilek, besoknya perut kenceng seharian. Si suami emang udah ngingetin tapi istrinya yang bandel ini mikir: “ah, mumpung belom lahiran, ntar kalo udah lahiran kan mana bisa jalan2 ngumpul sama keluarga sebebas ini”. Suamiku, maafkan kebandelan istrimu yah.

Terjadilah 3 hari opname itu. Bebas opname pun bukan berarti bisa langsung jalan-jalan. Mesti bedrest lagi seminggu. Bangun dari kasur cuman buat mandi, pipis, dan solat. Selebihnya, saya diladeni full sama si super suami itu. Makin cintaaaa deh aw.

Sejak pulang dari RS saya juga ngerasa ada yang mulai aneh di badan. Daerah tulang selangkangan itu rasanya sakiiiit banget. Untuk berganti posisi tidur aja rasanya nyut2an. Apalagi kalo baru bangkit dari tidur atau duduk trus mau jalan, beuh ngilunya berasa pollllll. Nanya ke orang2, katanya wajar, tanpa penjelasan medis. Mo nanya ke dokter, jadwal kontrolnya masih minggu depan.
Akhirnya coba browsing sendiri, nemu-lah si SPD ini. Symphysis Pubis Dysfunction. Baiklaaaah, ternyata tidak membahayakan. Cuman ya itu, harus bersahabat dengan rasa sakitnya.

mmmmm…apalagi yah?
Itu dulu deh. Ntar aja kalo udah ngelairin baru nulis lagi. Bumilnya gak kuat duduk lama depan laptop, huhu…Tetep doakan saya, teman-teman🙂

6 thoughts on “36 weeks, bersahabat dengan SPD

  1. semoga lancar saat lahiran nanti. Alhamdalah, kehamilan istriku masuk tiga bulan. Kemarin, dia juga maksa pulang lebaran, pake kereta ekonomi juga gak apalah, katanya. Nyatanya, sepanjang jalan dia ngambek. Pusing dah aku ini. Soalnya, ya gitu, kalau pulang mepet gini ya musti tanggung resiko capek dan pusing.

    “Ya, pokoknya harus pulang. Kan, tahun depan belum tentu bisa pulang,” katanya. Sama banget tuch alasannya kayak kamu neh Yas. Dia itu susah diomongin. Maunya ya, muter terus ke saudaranya, sekampung disambangi. Abis itu baru ngeluh, capeeeeeeeeeek banget.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s