Hygroma Colli part 1

Udah pada tau kan kalo saya punya anak namanya Nala yang lucu, lincah, dan ganteng? Sekarang Nala umurnya udah 2 tahun 2 bulan. Setahun yang lalu, tepat saat Nala mau ultah pertama, saya hamil 6 minggu. Perkiraan lahirnya 13 Juni 2012. Alhamdulillah, rejeki dari Allah ya namanya. Dan bener kok kalo anak itu bawa rejeki. Sebulan kemudian Mas Wahyu dapet promosi ke Tanjungbalai. Posisi kami masih di Jakarta. Waktu itu sempet bingung juga, gimana mau dibawa ke Tanjungbalai, wong lagi hamil muda kan. Jadi waktu itu diputuskan, saya sementara ngungsi dulu ke Makassar sampe ngelahirin, setelah bayinya udah bisa diajak terbang baru nyusul suami.

Seminggu sebelum pindah dari Jakarta saya masih sempet kontrol dokter. Kandungannya sehat, boleh terbang, dibekelin vitamin. Oh iya, saya hamil itu barengan sama adek saya, tapi dia udah lebih gedean, 5 bulanan kalo gak salah inget. Nah suatu saat si adek ini mo kontrol kandungan kan. Saya iseng, mo ikutan kontrol biar tau dokternya kayak apa, rumah sakitnya kayak gimana. Giliran saya dipanggil, dokternya nanya-nanya dulu HPHT, riwayat ngelahirin anak pertama, dan mendata vitamin apa saja yang dikasoh sama dokter kandungan sebelumnya. Trus disuruh naik buat USG. Disini saya mulai curiga. Dokternya lamaaaaaaa banget nyecan perut di satu titik. Bolak balik, olesin gel lagi, periksa lagi ke titik yang sama. Setelah itu beliau merujuk saya ke spesialis fetomaterna untuk USG 4D sekaligus minta second opinion karena beliau melihat ada sedikit kelainan pada janin.

Feeling saya langsung gak enak. Dokter rujukan ini pasiennya banyak banget pula, saya masih waiting list mulu. Akhirnya saya nelpon lagi ke dokter sebelumnya, bilang kalo saya blom dapet tempat untuk konsultasi. Nah bu dokter ini yang kemudian menelepon langsung ke tempat praktek fetomaterna itu untuk “nyelipin” saya sebagai pasien.

Feeling saya makin gak enak.

Sorenya, saya ke dokter rujukan itu. Hasilnya, bayi saya terdiagnosa Hygroma Colli. Ada selaput di belakang punggungnya. Untuk lebih jelasnya googling aja deh ya. Saya takut salah jelasin. Pak dokter ini langsung vonis bahwa janinnya harus diterminasi. Lutut saya udah kayak gak ada tulangnya waktu itu. Mana lagi jauh suami pulak. Di mobil pun dalam perjalanan pulang masih gemeteran banget.

Besoknya saya balik konsul lagi ke dokter pertama. Dengan sangat lemah lembut dan empati beliau menjelaskan bahwa biasanya pada kasus seperti ini janin akan diterminasi. Tapi beliau pun mengembalikan semua keputusan kepada saya dan suami. Saya disuruh pulang dulu, diskusi sama suami dan berdoa minta petunjuk.

Ini keputusan yang gak mudah bagi kami. Waktu itu si dedek umurnya 11 minggu. Dia masih hidup di dalam perut saya. Setelah diskusi, sholat istikharah, dan konsultasi ke dokter laen, keputusan kami adalah mengeluarkan janin itu. Haduh BRB, kok jadi nangis lagi saya inget masa itu.

Bersambung deh yak, nyari tissue dulu

One thought on “Hygroma Colli part 1

  1. Mbaa..tyass..

    Makasih infonya..
    Anak yg terkena hidromacoli itu anak keberapa mbaa??
    Skg anak mba udh brapa??
    Mohon dishare info agar tidak terkena hidromacoli untuk kehamilan berikutnya,..
    Krn istri saya yg kehamilan pertama janinnya terkena hidromacolli,,
    Makasih mbaa..
    Klo berkenan Mohon dibls via email.mbaa..agar bs ngobrol lbh lanjut..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s