Tentang Jarum Timbangan

…..yang semakin condong ke kanan…

Akhir-akhir ini saya emang lagi setres banget sama berat badan. Dulu saya gak pernah ada masalah sama berat badan ini. Jaman SMA, berat saya cuman 38, paling mentok nyampe 39 deh. Itu juga pas sakit ya terjun bebas aja sampe 36-37. Ini sebenernya berat badan atau nomer sepatu sih?

Pas kuliah mulai naik ke 40, tapi juga paling mentok nyampe 43. Menikah start dengan 45 kg, sebelum hamil bengkak ke 48 kilo, dan selama hamil cuman naik 8 kilo. Sehari setelah melahirkan aja udah kehilangan 5 kilo lagi. Masa menyusui pun stabil di 43-45 kilogram. See, saya gak pernah harus mengkuatirkan pelebaran badan.

Gimana caranya saya bisa kurus? Olahragakah? Jaga badan kah? Food combining kah lirik erikar?  OH TENTU TIDAK! Saya makan bisa 5x sehari kalo pas lagi kalap. Jarang makan buah, sayur pun cuman suka beberapa jenis aja. Selama ini sih saya masih percaya kalo menyusui, mengasuh anak, dan ngerjain kerjaan rumah sendiri tanpa bantuan ART itu udah cukup bisa menggantikan olahraga. Ternyata ini salah, sodara-sodara.

Nala resmi disapih buian November lalu. Sebulan setelah disapih itu kok saya mulai merasa badan melebar. Terbukti, pas keluarga saya liburan ke Medan desember lalu, mereka pun langsung komentar kalo saya agak gendutan. Pas nimbang di Makassar pun saya kaget liat jarumnya nunjuk angka 50 kilogram. Ini rekor sodara-sodara! Dengan tubuh pendek mungil saya, angka 50 kilo itu udah banyak banget. Mulai ngerasa gak pede sama penampilan. Tapi kok susah banget ya untuk mulai olahraga dan makan sehat? Kalo untuk mengurangi makan sih udah mulai nih. Makan nasi pun saya udah gak sebanyak biasanya. “Ngemil” indomie tengah malem juga udah berkurang drastis. Ya belom bisa dihentikan total sih ya, apalagi saya yang tidurnya gak pernah dibawah jam 12 ini suka laper tengah malem dan liat-liatan sama suami trus tau-tau bilang: “indomie telor enak nih kayaknya, yuk!”

Kemaren habis nimbang lagi di apotek pas beli panadol biru, dan jarum itu semakin geser ke kanan, nunjuk ke angka 51.5.

Ya Allah.

Saya. Emang. Harus. Mulai. Diet. Dan. Olahraga.

Tapi kan bulan Mei mau ke Solo untuk nikahan Dimas?

Trus apakabar nasi liwet? Tongseng dan Sate buntel? Selat Solo? Tengkleng? Bakmie Jawa? Serabi Notosuman?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s