The Power of Mudik

Dulu, waktu jamannya Friendster masih berjaya, saya pernah nulis di blog FS tentang pengalaman mudik naik pesawat Hercules.
Jaman saya kecil, tiap tahun kami mudik lebaran dari Makassar ke Solo. Rutenya pake pesawat Makassar-Surabaya trus Surabaya-Solo nyambung naik travel.
Tahun 1998 kena krismon kan tu,harga tiket pesawat udah gak sopan banget harganya. Jadi papa saya memutuskan tahun itu gak mudik. Sekali-kali lebaran di rantau gak papa lah.
Tapi pertengahan ramadhan, kesehatan eyang putri semakin menurun. Papa akhirnya kembali memutuskan kalo kita tetep mudik, bagaimanapun caranya. Later on kami gak menyesali keputusan ini karna setelah Lebaran 98 itu eyang putri sedo🙂
Nyari tiket udah gak dapet, kalopun ada ya harganya bikin senyum tiga jari banget.
Ndilalahnya, ada sodara yang waktu itu kerja di AU. Nawarin naik Hercules, dengan resiko kita bisa mendarat dimana aja. Serius, sodara saya itu pernah mudik naik hercules dengan jurusan Jogja,tau2 pas mendarat ada di Jakarta. Oke we’ll take that risk, yang penting udah nyebrang pulau.
Nah Hercules yang kami tumpangi ini katanya kalo gak mendarat di Madiun,ya di Malang. Gak papa bangeet, setuju lah kami berangkat berlima, dengan harga tiket per orang 150rb rupiah saja.
Berangkatnya bukan dari terminal keberangkatan biasa ya,dari pangkalan TNI-nya. Trus masuk pesawatnya dari ekor pesawat. Udah kayak tentara beneran deh. Dan jangan kebayang kabin pesawat komersil ya. Hercules ini kursinya cuman dikit. Kursinya gak ngadep depan pula, posisinya kayak angkot gitu deh. Trus yang gak dapet kursi gimana? Jangan sedih, ada gantungan tangan di langit2 kayak bis Transjakarta. Pesawatnya penuh juga, dan kayaknya banyak yang penumpang umum kok,gak semua anggota TNI. Waktu itu mama dan saya (yang baru sembuh dari hepatitis A) duduk. Papa dan 2 adek saya milih berdiri.
Sejam lebih terbang kok belom ada pengumuman mau mendarat dimana. Saya sih ngarepnya mendarat di Madiun, dari Madiun ke Solo kan udah deket. Dan ternyata ketika akhirnya mendarat kami ada di Lanud AbdulRahman Saleh, Malang. Alhamdulillah, tetep disyukuri. Daripada mendarat di Atambua kan.
Baliknya ke Makassar kami untuk pertama kalinya nyoba naik kapal laut. Dari Surabaya ke Makassar 24 jam, lupa harga tiketnya berapa. Itu mah saking lamanya di jalan, yang lagi broken heart juga bisa sembuh karna nelen angin laut.

Naah, tahun ini Papa saya minta kami ngumpul lebaran di Jakarta. Pertimbangan jarak sih, Jakarta itu pertengahan. Saya kan (lagi) di Sumatera, adek kedua saya lagi sekolah (lagi) di IPB, adek bungsu saya di Purwokerto, Papa-Mama berangkat dari Makassar.

’til we meet again, Jakarta.

Posted from WordPress for Android

One thought on “The Power of Mudik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s