To Go To School or Not To Go To School

Posting ini terinspirasi oleh berentetan tweet dari 24hourparenting malem ini.

Jadi, hari ini adalah hari pertama masuk sekolah. Harusnya kalo saya gak galau, Nala juga udah mulai masuk sekolah. Tapi karena hasil survey PAUD mengecewakan, rencana sekolah ya juga batal.

Sebenernya sih ya, deep down, saya masih belom pengen nyekolahin Nala. Banyak faktor. Yang pertama, ya survey sekolah tadi itu. Kami kecewa karena PAUD yang kami survey ternyata mewajibkan anak-anak masuk tiap hari, Senin sampe Sabtu mulai jam 8 sampe jam 11 pagi. Weleh, kesian amat anak umur 2 tahun 9 bulan mesti sekolah tiap hari. Udah gitu kelasnya nyampur sama anak-anak laen yang lebih besar, yang udah lebih dulu sekolah di situ.

Kedua, budaya di daerah yang sedang kami tinggali ini. Bully itu gak dianggep dosa. Gak usah ke sesama temen, orangtua ke anaknya aja ngebully udah tiap menit kali. Kalo Nala nekat kami masukin ke PAUD, saya takut dia kena bully sama temen-temennya. Sebut saya overprotektif, tapi orangtua mana sih yang tega ngebiarin anaknya yang belom genap 3 taon udah kena bully-bullyan?

Ketiga: sebenernya gak sekolah formal pun kemampuan Nala gak ketinggalan dengan temen-temennya yang sekolah. Saya udah ngecek di KPSP untuk 36 bulan, hanya point 8 yang belom bisa dia kerjakan. Nala juga udah ngerti warna, bisa ngitung satu sampe sepuluh, udah bisa menggambar garis lurus dan lingkaran, bisa gunting kertas mengikuti garis yang sudah saya gambar, nempel-nempelin gambar, ngomongnya pun udah bawel banget meskipun masih cadel. Sependek pengetahuan saya, untuk usia 33 bulan, kemampuan ini sudah cukup, belom perlu sekolah.

Trus ngapain ribet nyari sekolahan yas kalo emang situ belom niat nyekolahin?

Karena Nala agak kurang dalam hal sosialisasi dengan orang baru. Kalo ketemu orang baru gitu dia dieem aja, ditanyain pun gak mau njawab. Ketemu Eyang-eyang dan Mbah-mbahnya juga gitu. Gak bakalan mau. Mungkin karena para Eyangs dan Mbahs ini jauh dan jarang ketemu ya. Tapi kan saya-nya yang sedih liat Eyangs dan Mbahs ditolak Nala padahal mereka udah pada kangen. Saya pikir, mungkin dengan mulai nyekolahin, Nala jadi gak kelewat takut ketemu orang baru. Tapi ya gitu, setelah survey sekolah malah si emak labil ini bingung sendiri.

Trus kalo gak sekolah, gimana dong ngajarin Nala sosialisasi?

Nah ini masih belom nemu. Trus kok ya ndilalahnya belakangan ini Nala mulai mau kenal sama orang. Kalo ada tamu yang berkunjung ke rumah pun Nala udah gak takut. Disuruh salim, mau. Ditanyain juga njawab, meskipun masih bisik-bisik. Trus pas ke Jakarta Juni kemaren, ketemu sama Eyang juga langsung mau. 

Jadiiiiiiii, yuk kita homeschooling dulu aja yuuuuk! Ntar aja umur 4 taun yaaaa baru masuk sekolaaaaaah.

One thought on “To Go To School or Not To Go To School

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s