tentang batuk pilek dan antibiotik

Nala udah 2 hari ini batuk pilek. Ketularan papanya. Tiap malem rewel susah tidur karena idungnya buntet. Saya sih sante aja, toh anaknya juga masih ceria, jumpalitan kesana kemari dan masih semangat homeschooling sama emaknya. Tapi papanya mungkin ngerasa bersalah udah nularin anaknya, tadi malem minta ke saya biar Nala besok dibawa ke dokter. Saya setuju, dengan catatan kalo ada resep antibiotik atau puyer campuran macam-macam obat, gak bakalan ditebus.

Oke, off we went to the doctor. Dokter yang biasa kami datengin tadi lagi keluar. Jadi kami coba ke dokter lain, yang menurut masyarakat setempat adalah dokter paling bagus. Begitu masuk ruang praktek saya udah ilfil. Meja kacanya penuh dengan kartu nama perusahaan farmasi. Mungkin emang gak ada salahnya sih yaaaa, dokter menjalin kerjasama dengan perusahaan farmasi, tapi kok saya ngerasa mbok ya gak usah segitu vulgarnya jembrengin semua di atas meja.

Nala diukur suhunya, diperiksa pake steteskop selama 3 detik, trus dia balik ke mejanya. Nulis-nulis di kartu pasien, trus kartunya dikasih ke suster, susternya balik 3 menit kemudian dengan 4 botol obat yang labelnya udah dicopot. Saya kaget, segitu instannya dokter ini meriksa dan ngasih obat. Nala gak diperiksa tenggorokannya, gak diperiksa kelenjarnya, bener-bener cuman diperiksa steteskop 3 detik. Saya nanya dong, itu obatnya apaan aja. Dokternya jawab: “Ini obat batuk, yang ini obat dahak, ini obat angin (whaaaaat? obat angiiiiin?), sama antibiotik. Saya intip antibiotiknya isinya amoxicillin sama clavulanic acid. Baru mau nanya lagi, dokternya ngomong “oke ya, 70 ribu”.

Deziiiig.

Sebenernya dokter-dokter kayak gini nih kalo anaknya sakit apa iya anaknya juga dikasih obat sama kayak pasiennya? Pulang dari dokter tadi saya dieeeem aja di jalan, mikirin masyarakat sini jadinya. Kasian gitu, cuman batuk pilek dan karna orangtuanya gak tega liat anaknya buntet, malah dikasih obat macem-macem.

Moral of the story: jadi orangtua mesti pinter. Antibiotik itu dipake untuk ngobatin bakteri. Batuk pilek itu adalah virus, sia-sia banget kalo dikasih antibiotik. Kalopun dokternya bilang radang tenggorokan, tanyain, emang udah tes kultur sampe bisa bilang kalo itu radang? Hanya 15 persen anak dibawah 4 tahun yang kena radang tenggorokan. Sisanya ya common cold, yang tanpa obat pun akan sembuh sendiri. Kesian anak-anak yang dijejelin antibiotik, gedenya ntar jadi resisten sama kuman. Be smart, parents!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s