Pentingan sosialisASI buat bumil atau buat tenaga medis?

Lebih penting sosialisASI untuk tenaga medis dulu.
Kalo tenaga medisnya udah dapet edukASI (dan gak terpengaruh sama bujuk rayu produsen sufor), saya yakin binti banget kalo bumil juga bakalan kekeuh gak ngasih sufor ke bayinya. Lha kondisi sekarang ini, masih banyak banget tenaga medis yang bahkan belom tau IMD itu apa. Masih banyak banget yang gak tau kalo bayi gak perlu dikasih sufor setelah dilahirkan.

Kejadian di sini.

Tetangga depan rumah, melahirkan secara Caesar. Setelah melahirkan, anaknya dipisah sama ibunya, ditaroh di ruang bayi, dikasih sufor, ibunya disuruh istirahat. Katanya ntar aja kalo ibunya udah belajar jalan baru coba nyusuin anaknya. Ketika saya nanya ke si ibu, “Jadi gak IMD juga ya kak?”. Jawabannya, “Ha? IMD itu apa kak?”

FYI, ibunya ini juga dokter.
Sampe rumah, dengan alasan ASInya gak cukup (padahal mah mancurmancur), anaknya tetep dikasih sufor.

Inilah kenapa saya bilang lebih penting tenaga medisnya dulu yang dapet edukASI daripada bumilnya. Saya kok ngayal, seluruh dokter dan bidan Indonesia ini bisa dikumpulin sama Kemenkes, dikasih pengarahan tentang pentingnya ASI, pentingnya support dan mengedukasi para bumil kalo bayi masih bisa bertahan di 72 jam pertama hidupnya, diajarin cara menyimpan ASI perah biar bisa transfer ilmu ke ibu bekerja, dan disuruh tanda tangan di atas materai kalo mereka gak akan bekerjasama dengan perusahaan sufor. Yakin deh, kalo udah tenaga medis yang dapet edukasi, bumilbumil ini pasti juga lebih percaya. Ya lebih percaya mana sih kalo dibilangin sama dokter bahwa sufor itu perlu dibandingkan dengan dikasih tau sama ibu rumah tangga biasa kalo ASI pasti cukup dan sufor gak perlu? Tanpa meremehkan kinerja para konselor laktasi, kenyataannya orang-orang (apalagi yang di pelosok kayak tempat saya sekarang) lebih percaya sama yang punya titel dokter atau bidan daripada yang punya titel IBCLC.

kisah laen.
Saya punya tetangga di Makassar dulu. Bapaknya dokter, anaknya 2 juga dokter. Suatu ketika istri pak dokter ini ngeliat Nala, waktu itu masih umur 3 bulan tapi beratnya udah 6.5 kg. Nanyalah beliau, susunya ASI aja atau ditambahin sufor. Saya jawab ASI aja. Kata beliau, hebat ya bisa gendut gini. Katanya cucu beliau umur 5 bulan tapi udah dikasih sufor. Karena menurut beliau, ASI anaknya gak cukup. Saya tanyalah ke beliau, “Kok bisa tau gak cukup, Tante?”. Jawabnya: “Iya, soalnya tiap kali diperah gak pernah nyampe 150 CC, menurut dia itu ASInya gak cukup”.

Anaknya ini dokter, suami anaknya juga dokter, FYI.

Grmbl. Grmbl.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s