Travelling with Nala: tips and trick

 

Nala mulai travelling itu sejak umur…..2 bulan. Waktu itu kami harus pulang ke Makassar karena adek saya mau nikah. Repot? Pasti. Bawaan banyak? Tentu saja. Tapi banyakan senengnya sih karena ngebayangin mau pulang dan makan kuliner Makassar yang subhanallah tidak tercela itu.

Travelling yang kedua, umur 5 bulan. Dari Jakarta pulang ke Klaten karena ada Pakde yang meninggal. Dadakan, bawaan seadanya. Alhamdulillahnya sih karena ASI, saya gak repot tiap kali travelling. Tiap kali laper atau ngek, tinggal buka kancing atas, trus lep. Perut anak kenyang, hati ibu senang. Termos air panas? Apa ituu?

Sampe sekarang umurnya 3 tahun, Nala udah sering banget travelling. Tahun 2013 ini aja udah 5 kali ikutan trip emak bapaknya. Sekarang pun udah less ribet ya, karna udah gak nenteng-nenteng diaper, mo pipis tinggal digiring ke toilet. Yang masih jadi PR adalah bawa dudukan toilet kemana-mana. Nala masih jeblos kalo pup gak pake dudukan toilet itu.

Nah saya mau nulis tips-tips buat ebok-ebok yang mau bepergian sama anaknya. Ya kali ada yang baca.

1. Luggage.

Beli satu koper gede yang bisa muat baju untuk bapak, ibu, dan anak. Kalo mau bawa oleh-oleh dalam jumlah banyak, kardusnya jangan sendiri-sendiri. Masukin semuanya dalam satu kardus gede, pokoknya say no to printilan kecil, ribet angkatnya ntar. Si bapak bisa bawa ransel yang isinya makanan-minuman untuk di perjalanan, obatobatan, termometer, buku dan mainan kecil, baju ganti, diapers, charger hp/powerbank, dsb. Untuk bayi yang lebih kecil tambahkan bedong, bib, dan topi. Di tas si ibu masukin dokumen, tiket, dompet, tisu basah dan kering. Diapers dan susu UHT bawa seperlunya aja, minimal untuk keperluan sehari semalam. Selebihnya bisa beli di tempat tujuan.

2. Time of Flight.

Waktu masih di Jakarta, saya hampir selalu memilih penerbangan paling pagi. Kecuali pas trip dadakan ya. Flight pagi ini sebenernya untuk menghindari delay dan macet menuju bandara. Terbukti kok, penerbangan pagi itu paling jarang delay. Males banget kalo udah bawa bayi trus kena delay berjam-jam. Enaknya lagi, kalo kita terbang paling pagi itu, nyampe tujuan juga masih seger. Masih banyak waktu untuk beli-beli diapers, snack, atau susu UHT untuk keperluan selama liburan.

Tapi sejak pindah ke Tanjungbalai ya seringnya pake flight siang. Berangkat subuh dari Tanjungbalai, nyampe bandara jam 11, bisa ambil flight yang jam 1. Gak papa juga sih, pas waktunya Nala tidur siang. Cuman ya itu, jadi sering kena delay.

3. Meals.

Saat bayi umurnya 0-6 bulan sih enak banget. Gak repot mikir bawa-bawa makanan. Tapi saat udah MPASI, mau gak mau mesti bawa bekel. Meskipun gak dianjurkan MPASI instan, saya selalu nyiapin di tas satu kotak biskuit bayi dan satu kotak bubur bayi instan. Bawa juga buah yang udah dipotong-potong, roti, dan seporsi bubur homemade. Kalo harus makan di restoran, minta aja jus buah tanpa es dan gula, atau mashed potato. Di airline “burung biru” dapet juga kok makanan bayi instan. Pemberian gula garam saat liburan masih tolerable lah yaaaaa, iya kan? iya gak?

*sayupsayup terlihat dan terdengar tatapan dan bisik bisik judgemental*.

Saat berangkat, pastikan bawa tempat makan dan tempat minum yang proper. Kalo nginep di hotel, ambil beberapa paket buffet. Keju, croissant, butter, bahkan mie goreng lumayan lho buat bekel perjalanan. Apalagi kalo selama perjalanan belom nemu restoran. Mayan bisa dipake ganjel perut si bocah.

4. Hotels.

Googling hotel yang child-friendly. Minimal ada air panas buat mandi anak. Kalopun gak ada, pastikan pengelola hotel bisa nyediain seember, ntar bisa dicampur sama air di kamar mandi. Kejadian waktu di Wonogiri. Di Wonogiri ini adanya hotel kelas melati, gak ada air panas di kamar mandi, tapi kami bisa minta ke pengelola hotel seember gede air anget untuk mandi 2 bocah batita.

5. D-Day.

Mandi sebelom berangkat. Bayinya juga mandiin. Minimal di-lap dan digantiin bajunya. Meskipun kata orang, “ah anak-anak mah pake baju apa juga lucu”, tapi saya kok risih ya liat anak-anak di bandara masih pake piyama dengan wajah yang belom diusap air. Untuk anak bayi, lapin aja wajahnya,gantiin diapernya, trus gantiin bajunya dengan baju bepergian, pakein jaket dan topi. Untuk anak umur setahun, bangunin. Mandiin pake air anget dan gantiin bajunya. Anaknya seger, yang ngeliat juga gak senep. Nala itu mau berangkat jam 2 pagi pun ya mandi dulu. Ntar biar di pesawat mereka ngantuk, bisa tidur sampe tempat tujuan.

Siapin permen untuk trip dengan pesawat yang pelit gak nyediain permen. Sehari-hari Nala itu gak boleh makan permen. Makan permen ya cuman pas naik pesawat. Makanya momen “tante-pramugari-ngedarin-baki-permen” itu selalu jadi momen yang ditunggu. Nah kalo punya permen sendiri, seenggaknya bisa jadi pelipur lara buat si bocah. Image

Terakhir, siapin mental. Kita gak pernah tau di perjalanan bakalan ada kejadian apa. Nala pernah sepanjang penerbangan itu nangiiiiis aja, nenen gak mau, digendong juga berontak. Pernah juga tau-tau ngeden, dan pup dong dia saat pesawat baru take off. Atau pernah juga kena macet 6 jam dari Cengkareng ke Rawasari, padahal flight Solo-Cengkarengnya cuman 55 menit. Intinya, stok sabar mesti upgrade sebelom berangkat.

Naah, selamat berliburrrrrrr….!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s