Tentang Hidup Nomaden

Suami saya itu kan PNS di salah satu Kementerian. Nah Kementeriannya ini rajin banget merotasi pegawainya ke seluruh pelosok negeri. Dulu aja saya pertama kali kenal dia pas dia penempatan di Makale, Toraja sana. Setelah itu dia nerusin D4 lagi di Bintaro, terus mutasi ke Jakarta, terus nerusin S2, terus promosi deh dari Jakarta ke Tanjungbalai sini.

Kantor tempat suami saya bekerja ini pun emang nyebarnya sampai ke tempat-tempat yang tidak terjangkau GPS deh. Saya aja baru tau ada kota namanya Tanjungbalai setelah pindah kesini. Pernah denger LubukSikaping? Atau Sekayu? Atau Rengat? Atau Putussibau? Atau Tapaktuan? Itu masih di wilayah Sumatera-Kalimantan lho. Belom nyebutin Tahuna, Atambua, Wamena, atau Marissa.

Siklus hidup kami akan terus nomaden sampai saat pensiun nanti. Di posisi Mas WW sekarang ini, setiap 2-3 tahun akan dimutasi lagi ke kota lain. Saya pun sejak sekarang sudah mulai sounding ke Nala kalo nanti sekolahnya bakalan pindahpindah ngikutin jadwal mutasinya Papa. Plusnya sih kami jadi “dipaksa” mengenal budaya dari berbagai tempat. Minusnya, kami jadi gak punya tabungan untuk mulai mempunyai rumah sendiri. Lha ongkos setiap kali pulang itu udah bisa buat beli motor Vespa yang paling murah, je.

Trus kenapa gak menetap aja dan biarkan suami yang pindah kemanamana? Bukannya jadi lebih bisa nabung?

Itu sih pilihan ya. Tapi itu bukan pilihan saya. Sejak sebelom nikah saya udah tau konsekuensi jadi istri dari lulusan sekolah kedinasan bintaro ini. Jadi ya selama masih punya umur sih emang komitmen saya akan mengikuti Mas W mutasi kemanapun itu.

Untuk penempatan di Tanjungbalai ini kami masih beruntung dapet rumah dinas. Meskipun awalawal juga mesti renovasi, dan harga renovasinya setara dengan harga ngontrak rumah setahun. Dan jangan bayangin kita nerima rumah dinas itu udah full furnished. Kosong kakaaaak. Ya beli peralatan rumahtangga dari awal lagi. AC, TV, kulkas, lemari, mesin cuci, kasur-bantal-guling, you name it. Ada satu sih furniturr yang sejak di Jakarta gak pernah kami beli: sofa. Hihihi kalo ada tamu ya lesehan aja yaaa. Tapi pas pindah ke sini Mas W mengembangkan potensi lain yang tidak pernah terlihat sebelumnya: menjadi tukang kayu. Meja dapur, meja rias, meja depan tipi, kursi panjang berlapis busa, dan beberapa meja kecil untuk tempat naroh printilan udah jadi hasil karyanya. Lumayaaan, kalo ada tamu (jarang bgt sih) udah gak lesehan lagi.

Nah di Tanjungbalai ini umur SK-nya udah 2 tahun 7 bulan.
Harusnya bentar lagi kami pindah. Harusnya tanggaltanggal segini si SK itu udah keluar.
Harusnya cepet ada kejelasan biar gak tiap malem mimpimimpi makan enak di mall.
Harusnya.

3 thoughts on “Tentang Hidup Nomaden

  1. Mbak boleh tanya sesuatu nggak? Saya ada baca postingan mbak tentang hygroma colli. Saya juga mengalami hal yang demikian. Kemarin saya dikuret karena diagnosa janin saya hygroma colli. Ini anak pertama saya, kira-kira ada pengaruhnya nggak mbak untuk kehamilan berikutnya? mohon sharingnya mbak ..thx

    • So sorry for your lost ya mbak santi😦
      Kalo kata SPOG sih hygroma colli ini sangat kecil kemungkinan kejadian lagi di anak berikutnya. Alhamdulillahnya saya sekarang sedang hamil 14weeks, sampe saat ini sih menurut dokter janinnya sehat. Semangat ya mbak, saya pun susah nyembuhin traumanya makanya baru berani hamil lagi setelah 2 tahun🙂

      • Alhamdulillah mbak klo nggak ngaruh pada kehamilan berikutnya… Saya bener2 hopeless …. Selamat yaa mbak atas kehamilannya. Mudah2an mbak dan janin mbak selalu dalam lindungan Allah Swt . Amin …..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s