Open House Lebaran 2014

Jadi tahun ini kami (terpaksa) gak mudik. Sebenernya sih bukannya nyengajain gak pulang, cuman emang nunda beli tiket karena kuatir jadwal mudiknya bentrok sama jadwal SK mutasi. Kalo tahuntahun kemaren itu kami beli tiket pesawat 3-5 bulan sebelum lebaran, jadi masih dapet harga lumayan murah. Nah garagara SK-nya gak keluar juga, ketika udah mepet lebaran ngecek harga langsung mau pingsan. Udah gak rasional namanya kalo belabelain mudik dengan tiket (thok) seharga 2 motor Vario.

Karena gak mudik maka saya bilang ke Mas W, kita ngadain Open House aja, belajar jadi tuan rumah. Tapi karena peralatan masak terbatas banget, lontongnya sih pesen aja. Saya cuman masak makanan wajibnya.

Menu sudah ditetapkan: opor ayam, sambel goreng daging, dan rendang. Seharian (27/7) kemaren saya sibuk di dapur bikin macemmacem, mas W dan Nala kebagian bebersih rumah. Oh iya tips nih buat ibuibu yang mo masak besar (halah soksokan ngasi tips padahal baru sekalikali ini masak serius), mulai nyicil kupas duo bawang beberapa hari sebelumnya. Simpen di wadah tertutup dan masukin kulkas. Sangat menghemat waktu saat hari masakmemasak tiba.

Hari H lebaran, kami berangkat dari rumah menuju tempat sholat Ied jam 6.45. Kirain tuh di Tanjungbalai jadwal solat Ied-nya gak beda jauh lah ya sama kota lain. Ternyata di sini baru mulai jam 8 dong. Yang bikin lama adalah sambutan dari berbagai pejabat daerah. Deuuuh ini sebenernya mo Rakerda atau mo solat sih ah. Nala udah mulai gelisah karena puanas banget. Saya sama mas W pun whatsappan mulu ngegosipin pak pejabat dan panitia sholat ied. Ilang sudah pahala sholat Ied kami lebaran tahun ini.

Nyampe rumah mulai siap menerima tamu. Tadinya saya sih udah pesimis aja bakalan dikit yang dateng. Ternyata Alhamdulillaaah tamunya dateng silih berganti. Yang tadinya kuatir makanan bakalan nyisa banyak jadi kuatir makanan gak cukup. Ratarata tamu kami pun memuji karena suguhannya beda. FYI, opor ayam+lontong itu gak lazim di Sumatera Utara. Disini, lontong biasanya kolaborasi sama gulai nangka, mie, sayur tauco, dan sambel teri. Tetangga sebelah pun sampe request minta bikinin opor ayam lagi buat lebaran taun depan. Buuuu tahun depan saya udah gak disini buuuu (AAMIIIN!).

Jadi, selamat merayakan Idul Fitri ya semuaaa, mohon maaf atas segala kesalahan dan kesiletan saya. Semoga tahun depan kita semua masih dipertemukan dengan bulan Ramadhan dan Syawal, aamiin.

Special credit untuk mama saya yang ngirimin kacang mete, kacang disco, dan supply baju lebaran untuk kami bertiga. Mama tau aja di sini gak bisa beli baju bagus.

Juga buat eyang nunuk dan tante dita atas supply kacang goreng dan berbagai suguhan cokelatnya, we love youuuuuu.

image

image

image

Sampe jumpa di Lebaran 2015 yangentahbakalandimanaaaa!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s