SPOG di Tanjungbalai

Saya emang agak ribet sama urusan dokter. Kriteria dokter yang baik buat saya itu adalah dokternya pinter, update, terbuka dengan diskusi bersama pasien, bisa menjelaskan dengan detil apapun yang pasien tanyakan, ramah dan gak keburuburu. Dari dua kehamilan saya sebelumnya, saya udah nemu 2 dokter yang memenuhi kriteria di atas. Yang pertama dr. Ony Khonsa, SPOG di RS Islam Cempaka Putih Jakarta, dan dr. Lenny Khosal, SPOG yang dulu praktek di RS Awal Bros Makassar.

Kehamilan ketiga ini saya di Tanjungbalai. Cuma ada satu SPOG di sini. Saya mulai periksa kandungan ketika hasil testpack positif. Kontrol pertama usia kehamilan 7 minggu, kata dokternya masih berupa kantong. Beliau meriksa dengan terburu-buru, ngasih resep vitamin kehamilan, obat mual (padahal saya udah bilang kalo mualnya masih bisa tahan) dan penguat kandungan. Sebenernya gak mau nebus (karena saya juga udah punya vitamin sendiri di rumah) tapi pas bayar dipaksain+ditakuttakutin sama kasir merangkap apoteknya, dan melayanglah 250 ribu dengan percuma. Kapok tahap pertama.

image

Kontrol kedua pas usia kehamilan 11 weeks. Saya, yang punya riwayat hygroma colli, nyecer pak dokter dengan pertanyaan2 seputar janin. Tapi pak dokter hanya menjawab kalo janinnya masih sangat kecil, belom terbentuk sempurna sehingga blom bisa keliatan ada kelainan atau gak. Padahal 3 tahun yng lalu, pada usia kehamilan yg sama dr. Lenny mendiagnosa janin saya kena hygroma colli. Dan pada umur kehamilan 12 weeks saya melahirkan anak kedua dengan bentuk sudah sempurna.
Kontrol kedua ini dibekelin lagi resep vitamin tapi saya berhasil ngelak gak nebus. Wong vitamin yg dulu aja masih nyisa.

image

Kontrol ketiga ke dokter saat usia kehamilan 17 weeks. Pas nimbang saya kaget, gak ada kenaikan berat badan. Mungkin juga karena saya tetep puasa sih, tapi mosok gak naik sama sekali. Makanya saat USG saya nanya ke beliau, berat janinnya berapa. Kalopun misalnya berat janinnya nambah kan gak ada masalah berarti ya. Eh ternyata dokternya jawab, “ya belum bisa diukur bu, ini kan masih kecil bgt, tapi ini sehat kok”.

image

Saya juga gak ngerti sih ya cara ngukur berat janin lewat USG. Tapi 2 SPOG terdahulu saya kok bisa ngasih tau saya berat janinnya berapa walopun masih kehamilan awal? Masa iya gak keliatan di USG? Masa iya seorang SPOG gak bisa ngukur berat janin berapa?

Pulangnya galau deh. Jadi benerbener gak percaya sama pak dokter. Trus whatsapp-an sama adek saya, minta nomer contact sahabatnya yg juga SPOG. Saya kirim semua hasil USG ke beliau, alhamdulillah menurut dia janinnya sehat. Tapi untuk memastikan ya disarankan screening kongenital. Susahnya adalah screening kongenital ini hanya bisa dilakukan oleh spesialis fetomaternal, which is cuman ada di kota besar. Yah mari kita berdoa saja semoga saya dan si dedek tetap sehat, aamiin.

Hari ini tepat 21 weeks usia kehamilan saya. Tadi saya numpang nimbang di apotek. Naik sekilo doang. Gak papa ya nak, yang penting kamu sehat, mama juga sehat.
*eluselus perut yang makin aktif gerakannya*

Semogaaaaa kontrol selanjutnya udah gak di sini lagi. Aamiiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s