Bengkulu, The Next Tour of Duty

Ini sebenernya udah telat banget ya postingan ini, lha wong udah 2 bulan sejak tanggal SK baru sempet buka blog.

Iya ni kami pindah lagi ke Bengkulu, terhitung 19 Agustus 2014. Berangkat pindahan dari Tanjungbalai tanggal 5 September, ke Makassar dulu pengen kulineran. Barangbarang dari Tanjungbalai semuanya (iya semuanya, sampe segala hanger dan keranjang cucian) dibawa pake truk langsung ke Bengkulu. Mas W cuman 3 hari di Makassar karena pelantikan tanggal 9, trus ngurusin dan bersihin rumah dinas plus nerima barangbarang pindahan. Saya dan Nala baru nyusul tanggal 28 setelah segala hasrat kuliner enakmantepmurahgakpedes sudah terpenuhi.

Trus lahiran dimana, Yas?
Insya Allah di Bengkulu. Mama saya sebenernya pengennya di Makassar, tapi sayanya kok kerasa gak klop gitu ya kalo lahiran jauh dari suami. Lagian Mama Papa saya (yang umurnya udah 63tahun) itu masih pada sibuk ngantor Senin-Jumat sampe sore. Papa saya malah lebih sering terbang kemanamana daripada di rumah. Ada sih ART tapi tektok dan cuman dateng 2 hari sekali. Lha kalo saya tibatiba kerasa mo brojol trus di rumah cuman ada Nala gimana?

Sodarasodara juga sebenernya banyak yang nawarin buat lahiran di Jakarta (you know who you are, dear relatives! *kecupbasah*) biar agak deket sama Bengkulu jadi Mas W bisa gampang terbang bolak balik. Tapi setelah dipikirpikir dan ditimbangtimbang lagi kok saya lebih sreg deket suami. Jadi dengan mengucap bismillaahirrahmaanirrahiiim, kami memutuskan untuk lahiran di Bengkulu aja dengan segala resiko dan kerepotan yang harus sudah siap kami tanggung sendiri.

So how’s Bengkulu so far? Dua kata: mahal dan ribet. Dulu di Tanjungbalai kalo butuh galon Aqua, susu UHT, gas, dan berbagai kebutuhan RT sih saya tinggal pencet hp, tokonya langsung nganterin dalam waktu singkat. Di Bengkulu ini belom nemu toko yang mau nganter sampe ke rumah. Udah gitu harga galonnya mahalll, di Tanjungbalai 21 ribu udah dianter sampe rumah, di sini 29ribu masih harus nentengnenteng galonnya ke toko. Trus susu ultra juga langka, padahal disini ada 2 supermarket besar, Hypermart dan Giant. Tapi gak tau kenapa stok mereka kosong mulu. Jadinya beli ngecer mutermuter toko kecil buat nyari susu deh.
Trus jarak kantor sama rumah dinas ini agak jauh. 8kilometer aja kakaaak. Setelah terbiasa dengan rumah dinas-kantor Tanjungbalai yang cuman sekilo sih jadinya kerasa jauh ya 8kilo itu. Kasian Mas W kalo pulang siang2 cuman sempet makan dan ngaso bentar trus berangkat lagi.

Nah plusnya Bengkulu adalah: jarang banget mati lampu! Dosa saya makimaki PLN jadi ilang semenjak pindah. Setelah merasakan pemadaman semenamena gak kenal waktu, pindah ke Bengkulu ini jadi gak pernah waswas lagi. Kadang masih suka kepo ngintipin mentionnya @pln_123 dan ternyata Sumut masih parah banget pemadaman listriknya, saya langsung bersyukurrrr banget.

Udah ah segini dulu. Barangbarang masih banyak yang masih di kerdus blom kober ngurusinnya. Doakan kami semua sehat terus yaaaaaa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s