Tentang ART

Saya sebenernya jarang punya ART. Selama 5.5 tahun menikah ini baru pernah punya 3 orang. Ngelahirin Nala pun cuman berdua sama Mas W beberes rumah, gak pake bedinde. Makanya saya gak punya drama ART. Tapi kayaknya seminggu ini saya mulai merasakan keselnya ibuibu sama drama per-ART-an ini. Dan kok ya dramanya pas lagi benerbener butuh gini ya.

Pertama pake ART itu di Jakarta waktu Nala umur 11 bulan dan saya ketauan hamil lagi, saya minta ke suami untuk punya ART tektok. Soale waktu itu badan kerasa remuk redam banget, Nala lagi belajar jalan dan gak bisa ditinggal, saya-nya mabok berat, rumah benerbener gak keurus. Daripada uringuringan, nyarilah ART di sekitar rumah. Dapet ibuibu umur 40 tahun, kami manggilnya si Emak. Orang Betawi asli, ngomongnya nyablak banget. Kami mendelegasikan semua kerjaan rumah ke Emak ini. Mulai dari cuci-gosok, nyapu-ngepel-cuci piring sampe bersihin kaca jendela. Tapi kalo masak tetep saya sih. Kerjanya baguuuuuuus banget. Rapi, bersih, setrikaan pun licin. I have no complain about her. Sayangnya belom sebulan menikmati rumah kinclong trus dapet SK Mutasi ke Tanjungbalai. Si emak nangis pas tau kami mo pindah. Sampe sekarang pun masih berhubungan baik via sms dan telepon.

ART kedua di Tanjungbalai. Umurnya 50 tahun. Saya manggilnya Bu Asni, Nala manggilnya Nenek. Janda beranak tujuh, suaminya meninggal kecelakaan saat anak bungsunya masih 2 tahun. Gak full kerjain semua kerjaan RT sih, cuman gosok aja. Datengnya pun seminggu sekali. Kerjanya juga bagus, orangnya rapi, trus kalo saya butuh bantuan bersihbersih rumah juga kerjanya bagus. Gak ada masalah lah sama si ibu ini. Masa kerjanya 18 bulan, dan begitu tau kami mau pindah juga nangis.

Ketika nerima SK Mutasi ke Bengkulu dan mutusin buat ngelahirin di Bengkulu, saya sama Mas W langsung sepakat bahwa kami butuh ART lagi. Kalo sekarang sih masih bisa ngerjain semuanya sendiri ya, tapi kalo ntar si dedek udah lahir kami takut jadi keteteran semua. Apalagi ada Nala yang pastinya butuh perhatian ekstra karena harus berbagi kasih dengan dedek baru.
Saat saya masih di Makassar, Mas W ngabarin kalo ada ARTnya tetangga sebelah rumah yang kena mutasi nawarin diri kerja di tempat kami. Wah padahal belom nyari tuh, rejeki banget kan. Saya pas dikabarin langsung seneng banget. Akhirnya Mas W bilang ke si ibu itu untuk dateng tanggal 29 September ketemuan sama saya buat nego gaji dan dijelasin job desc.

DITUNGGUIN SAMPE 10 HARI GAK DATENG JUGA DONG. DONG. DONG.

Ternyata begini rasanya di-PHP-in ya.

Akhirnya nyari lagi. Dapet dari tetangga, udah nego gaji dan job desc, mulai kerja tanggal 13 Oktober. Sebut saja namanya Bu S, umurnya sekitar 45an . Dia mintanya dipanggil Uwak. Oke deh. Pas dia dateng nego gaji itu saya udah terkesima, menor banget kakaaak. Tapi kan kata pepatah Purbalingga kan dont judge a book by its cover ya. Saya sih yang penting kerjaannya bersih dan orangnya jujur ya udah.

Hari pertama kerja, kok bawahbawah kolong sofa gak disapu ya? Belakang pintu juga apa kabar kok dilewatin aja gak disapuin? Eh trus itu ngepelnya kok gak pernah diganti airnya? Trus itu panci bekas ngungkep ayam kok masih kotor banget atasatasnya? Hadehhh, gak bisa ni kalo gini. Saya tegur, iyaiya aja. Ehhh besoknya begitu lagi. Akhirnya tiap dia mau dateng, sofa itu saya geser dikit biar disapuin kolongnya. Pintu saya tutupin semua biar kesapu belakangnya. Panci bekas ungkep ayam saya cuci sendiri.
Trus ada 2 kali dia sempet nawar kerjaan. Saya kan maunya nyapu-ngepel itu wajib tiap hari. Nah sampe hari ini dia udah 2x nawar absen ngepel. Maunya habis nyapu langsung nggosok. Laaah kesepakatan jobdesc apakabar bu?

Seminggu bekerja, suatu saat dia dateng tapi gak langsung beberes. Sibuk nelponin suaminya. Gak diangkat-angkat katanya telponnya. Long story short, pas mau pulang minta kasbon karna katanya suaminya pergi gak ninggalin dia duit. Habis itu dia nyeritain segala masalah rumahtangganya. Hadeeeeh.

Update (03/11/2014): tadi PadukaYangMulia dateng udah jam 9. Cengarcengir trus minta dispensasi hari ini gak nyetrika karena katanya mo nonton Tabot (Festival Muharram khas Bengkulu). Saya udah kesel aja, wong hari Sabtu kemaren dia dateng juga udah siang dan cuman sempet cuci piring karna kami udah kesiangan mau ke pantai. Saya bilang gosokannya numpuk banget. Eh dia nawar lagi minta sore aja dateng lagi buat nyetrika. Males nungguinnya kan saya, iya kalo beneran dateng, kalo udah ditungguin gak dateng juga gimana. Akhirnya saya ngalah, saya bilang ya udah besok aja. Trus PadukaYangMulia ke dapur buat nyuci piring. Habis nyuci piring dia berubah pikiran lagi. Katanya mau gosok aja sekalian setelah slese nyapu ngepel, tapi mau pinjem hp saya buat nelpon suaminya. Katanya pulsanya habis. Ealah habis nelpon suaminya ada request baru lagi. Dia minta besok sisa gajinya dibayarkan, katanya mau buat nambahin modal suaminya jualan. Padahal harusnya gajian masih 10 hari lagi.
That’s it, Madam. Saya cari yang lain aja yang gak suka nawar kerjaan dan gak suka kasbon gimana?

Ya mungkin ini blom se-spektakuler drama ART lain sih ya. Tapi untuk saya yang belom pengalaman dalam dunia per-ART-an sih ini udah lumayan bikin kesel. Daripada mendem kesel dan masih harus keluar duit plus masih ngerjain sendiri karna gak betah liat lantai kotor, kayaknya drama ini harus disetop sejak dini. Yuk mariiii kita cari bedinde lagiiiiiiii! Kalo gak dapet ya berarti harus mandiriiiiiiii!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s