Cerita tentang Lahiran

image

Lahir di RS. Tiara Sella Bengkulu tanggal 17 Desember 2014 jam 15.09 via emergency sectio. Laaah kok bisa sectio? Begini ceritanya. Disclaimer: panjang lho post ini. Udah kayak dongeng.

Sejak tanggal 14 Desember itu saya mulai kontraksi yang teratur. Kirakira per 30 menitan. Tanggal 15 mulai per 20 menitan. Tanggal 16 pagi mulai di 15 menit, dan terus maju jadi per 5 menit sampe sore. Habis magrib berangkat ke RS, diperiksa masih bukaan 1. Disuruh istirahat dulu di kamar perawatan sambil secara berkala ngecek bukaan. Oh iya itu sayanya dalam kondisi setres sebenernya. Lha dapet jatah RS kan kelas 1 ya, yang harusnya isinya cuman 1 orang. Tapi di Bengkulu ini kelas 1nya isi berdua, dimana pasien sebelah saya ini baru melahirkan kemarennya dan pas saya masuk itu bayinya baru meninggal. Mo upgrade ke VIP tapi kamarnya penuh semua (besoknya jadi bersyukur sih karna kalo jadi upgrade kemaren itu harus nombok 20jutaaa). Duh udahlah lagi nahan sakit plus nahan sedih karna malem itu harus pisah tidur sama Nala, mesti harus menata hati juga biar gak stres.

Jam 5 pagi saya diperiksa bukaan lagi. Cuman nambah dikit ke bukaan 2. Nelpon dokternya disuruh nyiapin untuk induksi jam 6. Tapi saya nawar pengen induksi jam 7 aja soale Mas W lagi pulang  buat mandi dan ganti baju. Kebayang kan rasa sakitnya kalo induksi udah masuk gitu, kalo gak ada suami yang nemenin trus siapa yang harus saya cakarin? #eh.

Jam 7 mulai induksi padahal Mas W blom balik. Pasrah ajalah, memang udah waktunya ngerasain sakit kan ya. Etapi ini kok sakitnya gak bikin pengen nampar Jonru sih (sori, cuman nama dese yg terlintas saat saya inget2 orang menyebalkan), padahal dulu waktu induksi adeknya Nala rasanya sakit banget. Kalo yang ini ya sakit tapi gak bangetbanget. Jam 9 dokter dateng, bukaan blom nambah juga. Perawatnya dipesenin suruh periksa dalam lagi jam 12 trus hubungi dokter lagi.
Jam 12 periksa dalam lagi (semoga di masa depan ada teknologi mutakhir yang bisa menghilangkan prosedur periksa dalam ini ya Allah, aamiin) dan gak nambah juga. Dokternya dihubungi, katanya akan segera datang. Jam 2 lebih seperempat baru dateng, dan periksa dalam lagi tetep gak nambah bukaan. Ngeliat saya yang udah lemes, dokter menyarankan untuk emergency sectio sekarang juga. Mas W dipanggil dan diajak diskusi, sayapun ditanyain siap gak buat sectio. Ya siap gak siap ini mah namanya, mau diterusin juga udah lemes tapi sebenernya sayanya takut banget operasi.

Setelah tandatangan pernyataan suami, sectio mulai disiapin. Saya diperiksa hb dan jeng jeng….nilai hbnya cuman 7 aja sodarasodara! Dapet salam dari Folamil Genio yang jarang banget diminum. Kata dokter saya butuh transfusi darah 3 kantong saat ini juga. Pak suami panik dong, langsung menghubungi orangorang kantor dan dari 7 orang kandidat donor cuman 1 orang yang keterima. Yang lain ada yang tensinya ketinggian, ada yang baru habis donor sebulan lalu, ada yang kurang tidur jadi gak memenuhi syarat donor. Untungnya PMInya baik mau ngasih 1 kantong cumacuma, eh ya gak cumacuma ding wong juga bayar kok. Maksudnya cumacuma gak harus diganti sama donor. Jadi sore itu udah dapet 2 kantong darah. Saya udah didorong masuk ke ruang operasi. Duh itu rasanya campur aduk banget, apalagi pas liat Nala senyum di ruang tunggu. Sempet nyiumin Nala sambil bisikin, “doain mama ya mas, love you”. Dan dibales sama Nala dengan “lop yu tu mamaa”.

Masuk ruang operasi, disuntik anestesi di tulang belakang, trus ditutupin kain dan mulailah perutnya dioblekoblek. Rasanya aneh, cuman kedengeran suarasuara gunting piso trus tautau ada suara bayi nangis kenceng banget. Gak IMD dong, bayinya cuman dilap trus dibedong. Saya cuman dikabarin kalo si dedek sehat, lakilaki, dan merah banget.

Habis operasi didorong balik ke kamar. Dedek nyusul beberapa saat kemudian dengan sebotol sufor di boxnya. Itu antara mau marah tapi masih lemes, jadi saya diem aja. Tak wantiwanti jangan sampe diminumin itu sufor, tapi habis magrib ada suster yang dateng dan liat kalo si sufor belom berkurang trus nakutin,”buu kalo dedeknya kurang minum nanti bisa kuning trus dirawat di NICU”. Saya diem aja. Mo marah tapi biusnya mulai ilang jadi mulai nyutnyutan. FYI, sakitnya post SC itu luar biasa. Ngalahin sakit pas lahiran normal ya.

Balik ke transfusi, selepas isya ada anaknya temen kantor yang berangkat ke PMI dan alhamdulillahnya memenuhi syarat. Jadi urusan darah beres deh. Alhamdulillaaah diberi kemudahan dan bantuan yang luar biasa dari tementemen di sini.

Terimakasih banyak untuk Mama saya yang jauhjauh dari Makassar dan ngurusin perdapuran dan gendongin dedek malem2 selama sayanya masih belom bisa ngapangapain.
Untuk suami saya yang sabarnya luar biasa, yang gak jijik nyuciin bekas darah istrinya, yang kurang tidur banget karna harus bagi atensi antara keluarga dan kantor yang lagi sibuk akhir tahun, yang…duh pokoke I Thank God I Found Youuu.
Untuk Nala yang amazingly sangat kooperatif selama proses lahiran dan pemulihan emaknya. I love you so much, Kakang.
Untuk Papa saya yang langsung sigap ngirim obat cina dari Makassar, mihil bingit tapi ampuh!
Untuk seluruh keluarga dan tementemen yang udah doain dari jauh.
Untuk keluarga Mas Aryo, tetangga terbaik yang udah direpotin mulu sejak awal kami dateng. Semoga Allah SWT selalu melimpahkan rahmat kesehatan dan rejeki yang barokah untuk keluarga Mas Aryo. Sukses yaaa di tempat mutasi yang baruuu!
Untuk keluarga besar Kanwil Perbendaharaan dan KPPN Bengkulu atas semua bantuannya.

Ini jadi kayak pidato pemenang Grammy ya.

Oiya si dedek awalnya kita namain Atqiya Wiyar Alanghya. Atqiya (arab) artinya anak yang bertakwa, Wiyar (jawa) artinya luas, Alanghya (Sansekerta) artinya kuat. Tapi setelah perdebatan seru dan itungitungan weton, nama Wiyar kami ganti jadi Rampak yang artinya teratur.
Jadilah nama Atqiya Rampak Alanghya.

BTW untuk para PNS, jangan lupa manfaatin kartu ASKESnya yaaa. Gak perlu ganti kartu kok ke kartu BPJS. Tinggal lapor aja ke BPJS setempat dengan menyertakan surat pindah, trus nanti otomatis lokasi BPJSnya diubah ke tempat kita lapor.
Mayan banget deh, kemaren saya cuman bayar Rp. 710ribu rupiah saja untuk lahiran Caesar. Padahal pas lahiran Nala di Jakarta itu masih harus nambah 8juta untuk lahiran normal. Hidup BPJS!

2 thoughts on “Cerita tentang Lahiran

  1. Eh kok iparku (yang sectio 3 kali) gak pernah cerita kalo nyut-nyutan ya? Entah dia yang perkasa atau karena gak bisa bandingin ama lahiran normal (karena gak pernah)?

    Btw, kalau Askes otomatis diganti jadi BPJS Kesehatan, Jamsostek otomatis diganti jadi BPJS Ketenagakerjaan gak sih?

    Btw lagi *bok… komen borongan* suami mu itu dari STAN Perbendaharaan Negara kah?

    • Maaak sekalinya maen kesini komennya rapelan :))

      Kalo yg pernah ngerasain lahiran normal sih pasti bilangnya enakan normal, er. Sakitnya cuman pas ngeluarin aja habis itu sih udah bisa jalan. Sectio ini sakitnya mulai saat obat biusnya udah habis, susah jalan pulak.

      Iya jamsostek kayaknya ganti jadi bpjs ketenagakerjaan itu

      Bukan suamiku STAN akuntansi tapi pas penempatan dapetnya di Perbendaharaan.

      Udah non? :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s